Monday, 13 June 2011

Pahit dan Manis Kehidupan

Fitrah kehidupan ini, macam-macam ada. Bukan saja yang manis, tapi ada juga yang pahit. Jika yang manis, kita rasa, yang pahit, jangan pula kita ludah. Terimalah semuanya. Pasti ada hikmah untuk setiap apa yang berlaku. Terkadang, ada juga merasakan bahawa kehidupan ini tidak bermakna. Bermakna atau tidak, sebenarnya kita yang mewarnakannya. Hitunglah, betapa banyak nikmat yang Allah berikan kepada kita. Wajarkah, dengan hanya sedikit musibah, kita tiba-tiba saja mahu mengalah. Hidup ini bukan untuk kalah. Berjuanglah. Telusurilah perjuangan para sahabat, sekiranya dibandingkan dengan diri kita, hanya layak di hujung kuku saja. belum sebesar mana dugaan yang kita terima. Hanya kita yang cepat mengalah, mengeluh, dan merintih. Sedangkan, di depan, jalannya tidak selalunya berliku. Sesekali tersadung, bangunlah. Kenapa harus terus duduk mengusap kaki yang cuma sakit yang tak seberapa. Teruskan melangkah. Usah mengharapkan pertolongan orang lain. Masa senang, kawan ada di mana-mana. Sewaktu susah, kawan boleh hilang sekelip mata. Yang harus terus berjuang adalah kita, diri kita.
Lumrah kehidupan ini, terkadang langsung tidak kita terfikir. Ianya datang, secara tiba-tiba. Kita menjadi kelam kabut. Akhirnya berputus asa. Inikah yang layak dipanggil perjuangan. Jadi rasional. Seperti kita turun di medan juang, musuh bukan hanya di depan. Di belakang, Di kiri, Di kanan kita, ia mungkin datang. Jangan hanya menyangka, kawan adalah kawan. Tidakkah kita biasa mendengar istilah musuh di dalam selimut, gunting di dalam lipatan. Itu antara pepatah yang sering diungkapkan. Jangan memandang kosong. Berhati-hatilah.
Pahit dan manis dalam kehidupan, menjadikan kita matang. Mengajar kita erti kehidupan yang sebenar. Kematangan itu tidak boleh ditentukan hanya dari usia. Kesusahanlah yang banyak mengajar kita erti kehidupan yang sebenar. Susah pula, bukan dari segi materialistik saja. Duit ada, hati pula yang susah. Hati senang, tapi masih tetap terasa kosong di jiwa. Memang susah. Jika terus menerus menghitung yang sukar, sukarlah jadinya. Baik, mari kita perhitungkan pula nikmat Allah. Tak terhitung.Jadi, senang cerita, jadilah manusia yang bersyukur. Alhamdulillah.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger