Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Wednesday, 27 June 2012

Panglima Awang

Siapa Panglima Awang? Hmm.. dunia telah dikejutkan dengan kemunculan pelayar melayu global yang membuat pelayaran dan membuktikan dunia ini bulat. Hebat kan anak melayu. Para pengkaji sejarah masih mencari bukti kukuh untuk ditunjukkan kepada dunia barat. Ada banyak pihak yang mempertikaikan. Versi terbaru yang saya mahu kongsikan, tentang kewujudan Panglima Awang. Dalam sejarah dunia ada menyebut juga sebagai Henry The Black. Setelah kejatuhan kerajaan Melaka 1511, Awang dibawa ke kapal Portugis sebagai tawanan @ hamba. Manggelan sebagai nahkoda kapal waktu itu menjadikan Awang sebagai orang suruhannya. Awang dan Panglima seperti bayang-bayang. Manggelan terpikat dengan kerajinan Awang bekerja dan menjadikan Awang sebagai orang kanannya. Jelas, Awang bukanlah sebagai anak kapal biasa. Mereka membuat pelayaran untuk membuktikan dunia ini bulat. Mengikut sejarah, Awang dan Maggelan serta anak kapal yang singgah di satu kepulauan di Filifina. Manggelan mati dalam peperangan di sana dan mengamanahkan Awang mengendalikan kapal untuk menyudahkan pelayaran tersebut. Timbul perasaan tidak senang hati terhadap anak melayu tersebut. Dikatakan juga semasa di sana, Awang tinggal untuk beberapa ketika. Ada kemungkinan Awang ada meninggalkan zuriat di sana. Jika dipersoalkan pula tentang agamanya, perkara ini memang tidak dapat disimpulkan sesiapa. Awang telah dibabtiskan kepada kristian. Namanya juga turut ditukar. Dalam kancah perang dan desakan untuk terus hidup, sesiapa pun tidak dapat mengelak dari hal sebegini berlaku. Namun, bangsanya memang Melayu. Nyata Awang merupakan pelayar melayu global. Memiliki kemahiran, keberanian dan tahu selok belok ilmu lautan. Jika tidak masakan dia mampu bertahan. Untuk berada di tangah lautan bukan senang. Terpaksa bergelumang dengan ombak ganas. Keadaan cuaca serta udara di tengah lautan juga boleh menyebabkan penyakit kulit. Siapa Awang pada asalnya Awang dikatakan merupakan seorang anak saudagar. Kerisnya bertakhtakan permata. Di rumahnya mempunyai berpuluh orang pembantu. Dia melihat kejatuhan Melaka. Akibat perang juga, dia dipaksa menjadi hamba sahaya. Kesan perit peperangan menjadikan Awang seorang yang kuat menempuh arus kehidupan. Syabas Awang! Semoga pengkaji sejarah dapat mengemukan bukti yang lebih jelas dan menaikkan martabat Melayu serta Awang di mata dunia.

Thursday, 21 June 2012

Bersedia melalui jambatan hidup

Jambatan terpendek adalah putus asa. Jambatan terpanjang merupakan pengharapan. Jambatan terkuat hanyalah iman. Jambatan termahal ialah sebuah pengorbanan. Manakala jambatan terindah sebuah kasih sayang. Jambatan mana yang mesti kita pilih. Saat diri terkulai disebat duka, terasa seperti mahu saja melalui jambatan yang paling singkat. Namun, bukan itu kehidupan yang diri mahukan. Diri harus berjuang, meredah duri-duri ranjau dengan senyum yang paling manis. Andai sebuah hati telah musnah dihempap kecewa, diri punya sebuah lagi hati untuk meneruskan perjuangan ini. Sesekali tidak akan mengalah atau pasrah begitu saja. Walau diri mengerti, tiap-tiap ketetapan telah sedia ada, namun tidak semudah itu diri mahu menyerah dengan hati yang kalah. Kata dari seorang kawan aku semat kemas. Hidup ini payah, ingatlah kita masih ada Allah. Kala diri terasa begitu lemah untuk meneruskan langkah, kala terasa seperti mahu menangis di bahu kawan, itulah pesan yang diri pegang. Kita masih ada Allah. Bukan semua harus kita kongsi. Ada yang terlalu berat untuk dizahirkan dengan kata. Payah. Ya- memang payah. Namun, kepayahan itu tidaklah apa-apa jika dibandingkan dengan kesusahan para sahabat dulu. Apalah sangat yang diri hadapi, andai diukur dengan derita para anbiya. Diri tetapkan, mesti kuat jika mahu hidup. Orang lemah akan mati sebelum dimatikan. Berjuanglah diri dengan senyummu yang paling manis.

Monday, 18 June 2012

Dikir barat vs dikit karat

Perkataan Dikir ialah hasil dari dua kombinasi seni iaitu dikir dan pantun atau dikir dan karut. Dikir karat pula pihak-pihak yang menumpang dalam gelanggang yang sama. Menggunakan tiket dikir barat, sebaliknya yang ditonjolkan adalah dikir yang berkarat. Pakaian penyanyi wanita yang menjolok mata. Ada pula lenggok-lenggok yang menggiurkan. Konsep dikir barat hilang ditelan keghairahan pencipta dikir itu sendiri. Mereka tersasar dan tertidur dalam asyiknya nyanyian. Memang tidak salah meniru kemodenan zaman dengan mempelbagaikan istilah dikir seperti dikir moden contohnya atau dikir irama. Kesenian dikir barat Kelantan yang diwarwarkan dunia luar sekaligus hilang. Malah pendikir di Kelantan kini tidak kurang hebat geleknya jika dibandingkan dengan penyanyi dangdut Enul. Gelak Enul sekalipun tidaklah melampau sebegitu. Andai kita sebagi rakyat Kelantan gagal mengekalkan keindahan seni dikir, siapa lagi yang mahu mempertahankan itu semua. Bagaimana pula dengan dikir blues yang dibawa oleh Halim Yazid. Syabas, dengan mengekalkan konsep dikir, beliau mempersenikan lagi dikir. Dalam masa yang sama, memartabatkan keterlibatan anak seni Kelantan di dunia. Ini satu kereativiti yang baru. Bukan bermakna menggadai maruah dikir barat, tetapi memperkayakan lagi kemasyhuran dikir barat Kelantan di mata masyarakat luar. Tidak menyakitkan mata memandang. Penulis bukannya berat sebelah, tapi pembaca sendiri boleh menilai dengan mata kasar ilmu dikir yang diaplikasikan oleh kedua pihak. Tidak juga dinafikan masih ada segelintir pendikir di Kelantan yang masih mempertahankan seni dan maruah dikir barat, tetapi hanyalah segentir. Kenapa tidak semua bersatu hati memperkenalkan dikir barat kepada dunia luar secara lebih sopan. Fikir-fikirkanlah.!

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger