Friday, 17 June 2011

Sukarkah untuk menjadi seorang penulis



Teringat seloroh seorang rakan penulis, bila ditanya bilakah dia mula menulis. Jawabnya, sejak dari tadika lagi. Kata Pak Samad, seorang penulis adalah manusia yang luka, menulis adalah penawarnya. Kata seorang penyair dari Kelantan, untuk jadi penulis, harus bercinta, kemudian putus cinta, dan jadilah kita seorang yang terlalu puitis. Tertanya juga aku, bagaimana jika percintaan itu kekal. Tak jadi penulislah agaknya individu itu. Maksud penyair itu, samalah dengan apa yang Pak Samad kata, setelah menjadi manusia yang luka, menulis adalah penawarnya. Benar. Aku merasa lega sekali bila menulis. Tulis apa saja. Aku mendisiplinkan diri dengan menulis diari semenjak dari tingkatan 1 lagi. Aku rasa lapang sekali bila menulis di dalam diari. Walau hanya tidak terlalu peribadi, tetapi apa saja yang tak mahu diungkapkan, tulislah. Atau apa saja yang telah diungkapkan, tetapi masih terasa seperti tersekat-sekat, tulislah. Tulisan itu akan jadi begitu lancar sekali. Bila mahu menulisnya dalam bentuk yang puitis, aku belajar mengarang puisi. Namun, apabila merasakan terlalu panjang apa yang mahu aku zahirkan, aku belajar mengarang cerpen. Akhirnya aku berjaya menyiapkan sebuah novel.
Aku serasi di dalam bidang ini. Walaupun karya yang aku hasilkan tidak seberapa, yang penting aku telah menyumbangkan sesuatu pada sastera. Falsafahku senang saja, asal saja aku terus melangkah ke depan, aku akan sampai juga ke destinasi yang aku mahu tuju. Lambat atau cepat, tak menjadi soal. Bidang penulisan adalah bidang ilmu. Jika tidak menulis, aku membaca. Aku tidak rugi apa-apa.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger