Tuesday, 14 June 2011

Kebetulan berkebetulan

Sakit kepala datang. Seminggu masih tak kurang walaupun setelah mengambil ubat klinik. Kebetulan diperingatkan oleh seorang tua, berhati-hati ya nak. Ish, katanya ada orang nak khianat. Huh, ya ke ni? Gabra juga. Hmm.. apakata, minta tolong ustaz tengokkan. Dalam masa yang sama, pergi ke klinik lain, tukar ubat lain. Dalam masa yang sama juga, setelah telan ubat, sakit kepala kurang, dan dalam jangka waktu beberapa saat saja, ustaz tersebut mesej, katanya dia mengubat dari jauh. Menanyakan pula, apakah sakit berkurang. Aik, kebetulan yang berkebetulan betullah. Doktor tidak menanyakan apa-apa, hanya aku yang menyatakan apa-apa yang aku alami. Tetapi ustaz ni, menanyakan sesuatu. Sesuatu itu pula tidak pernah aku nyatakan kepadanya. Bila ditanya, aku mengiyakan. Memang ialah. Kebetulannya. Rezeki aku agaknya. Bila ada yang menganiaya, aku ini adalah orang yang teraniaya dan ingat ya wahai hamba Allah, doa orang yang teraniaya itu tersangatlah power. Hahaha, sukanya aku. Allah mendengar doa hambaNya yang teraniaya.
Allah juga Maha Mengetahui. Aku pula memang tak tahu apa-apa. Berdoa sajalah semoga dijauhkan dari balapetaka. Semoga dijauhkan dari fitnah dunia, semoga dijauhkan dari hasad dengki manusia lain, semoga dilindungi dari orang zalim, semoga dilindungi dari orang kafir. Aamin.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger