Saturday, 11 June 2011

Kota Bharu Comel Sokmo


Bez ke Kota Bharu. Berkunjung ke Kampung Kraftangan. Pak Ayub, sifuku, masih setia di galeri. Sedikit uzur akibat kencing manis. Aku bertanya, bila mahu pencen (berhenti melukis), jawabnya sampai ke hujung usia. Bakatnya dilahirkan. Dia melukis semenjak kecil lagi. Sehingga sekarang, usianya sudah menjangkau 65 tahun. Aku terimbau semasa aku belajar melakar potret dengannya. Sekalipun tidak pernah keluar perkataan bahawa lukisanku tak comel. Semua comel. Cuma katanya, esok datang lagi, belajar lagi, pasti lagi comel. Aku teringin untuk belajar lagi dengannya. Tapi masa, kesempatan, dan usia. Ah, aku malu. Aku tak dilahirkan sebagai pelukis. Aku hanya minat. Aku tekun waktu dulu. Setiap hari aku ke galeri. Dari tidak pandai apa-apa, aku berjaya melukis potret. Namun, setelah lama aku tinggalkan, jari jemariku kembali kaku. Aku tidak boleh melukis lagi. Aku mesti bermula dari awal jika mahu. Aku mesti tekun seperti dulu. Tak mengapalah, kerana aku kini hanya bercita-cita mahu menjadi penulis saja. Setiap kali ke Kota Bharu, aku tidak pernah tidak ke Kampung Kraftangan. Di situ, aku belajar melakar wajah dalam sepi, mencari siapa? Sayang, guruku yang dulu sudah uzur.
Bez juga ke Jeram Pasu. Sebelum tu singgah di Pdang Pak Amat. Aku juga pernah berguru dengan Tok Ayah, yang mana usianya juga 65 tahun. Dia merupakan seorang guru silat. Aku adik-beradik belajar silat dengannya di rumahku. Setiap malam dia datang hanya dengan membonceng motor sahaja. Jauh tu, dari Padang Pak Amat ke Pulai Chondong. Dia juga tekun macam Pak Ayub. Mempelajari ilmu persilatan dari kecil, sampailah sekarang. Dengan Tok Ayah tidak pula aku bertanya, bila mahu pencen. Hanya aku tertanya-tanya, siapa bakal penggantinya nanti. Anak muridnya berpuluh ribu. 40 tahun dia menjadi jurulatih silat. 19 tahun dia menjadi mahaguru silat. Dia memiliki kapakaran dalam membuat gendang. Siapakah nanti yang bakal mewarisi kepakarannya itu. Anak-anaknya semua perempuan. Hanya ada 2 orang saja cucu lelaki yang masih kecil. Selama mengajar silat, dia tidak mengenakan apa-apa bayaran. Jika mahu dibayar pun dia tidak pernah mengambilnya. Katanya, dia mengajar bukan kerana duit.
Dua individu yang unik dan berbeza.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger