Thursday, 16 June 2011

Andainya tiada tarikh, tiada hari..







Andainya tiada tarikh, tiada hari.. apa jadi ya. Pening. Tiada perancangan. Hanya ada gelap, ada siang, itu saja. Tiada apa-apa yang lain. Sehari terlupa tarikh, terlupa hari juga sudah cukup membuatkan kita kelam kabut. Terasa seperti ada kelainan saja. Terasa bahawa dhaifnya diri ini. Kerdilnya aku. Mudah lupa dan betapa diri ini serba kekurangan. Dari itu, aku belajar menginsafi diri. Alhamdulillah, ruang dan peluang menuju keinsafan masih terbuka. Terima Ksih Tuhan, kerana masih menyanyangi hambaMu.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger