Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Monday, 10 June 2013

Setelah Dewasamu Nanti

Satu kelahiran membawa seribu harapan untuk sebuah kehidupan. Kelahiran Adil Rayyan memberiku sesuatau yang terlalu bermakna hingga sukar untuk kulilitkan hanya dengan sebuah kata. Bagaikan sebutir permata yang begitu berharga - dirimu telah kumiliki. Satu-satunya anak saudara yang kuada(semasa catatan ini), cahayanya tetap menyinar walau dalam kelam malam yang suram. Aku masih terkenangkan lenamu yang tenang. Tenang - dalam dakapan seorang ibu saudara. Saat-saat itu berlalu begitu saja kerana kau bukan lagi anak kecil yang betah dalam pelukan sesiapa. Tanganmu kini galak menghayun ke kanan kiri. Kau marah bila dihimpit kemas sebegitu. Kau ingin bebas. Ya - duniamu luas di hadapan. Redup matamu seringkali membuatku rindu untuk bertamu. Mahu menatap mata anak saudaraku ini puas-puas. Cahayanya membiaskan kebahagian yang tak tergambar hanya dengan senyum manis. Kelahiranmu sekali lagi menjadikan hidupku bermakna - benar-benar kau telah memaknakan ia. Pantas masa berlalu, tetapi janjiku tidak pernah aku mungkir. Aku mahu merakamkan saat-saat akan dewasamu. Langkah pertama sebelum kakimu gagah berdiri, dan akan tiba saatnya, kau harus berdikari. Usah gentar - ibu saudaramu ini akan sentiasa menjadi bentengmu andai nanti kau rebah. Aku akan membimbing langkahmu sehingga teguh dan sehingga kau benar-benar menjadi anak yang tabah. Lihat - semoga kau akan menjadi anak teruna yang gah di persada dunia. Binalah sebuah nama - Syed Adil Rayyan. Rayyan bukan hanya membawa maksud Pintu Gerbang Utama Syurga, tetapi semoga dirimu nanti yang akan menungguku di sana. Aku mahu melihat puteraku ini menjadi manusia yang benar-benar manusia. Aku menunggu dewasamu!

Tuesday, 30 April 2013

Catitan malam buatmu

Malam-malam begini, menjalarkan benak memoriku untuk lansung merinduimu dari tangkai jantung yang paling utuh. Masa berlalu dan agak-agaknya andai kita bertemu, masih kenal atau teragak-agak untuk mendekati. Masakan Ummi Long tidak rindu, Syed Adil Rayyan satu-satunya anak saudara yang Ummi Long ada(buat masa ini). Dan kelahiranmu sepanjang 3 bulan, hampir separuh dari 3 bulan pertama, Ummi Long luangkan masa denganmu. Setiap pagi, selepas subuh, kita akan tidur bersama. Kita akan tidur berlaga pipi. Dan kau akan pejamkan mata dengan wajah yang tenang. Yang membuatkan kami geli hati, bila Ummi Long bangun, kau turut menggeliat sama. Hampir setiap masa, kau akan berada di atas ribaan Ummi Long, atau Ammi, atau Ummi, atau Nenda, atau Abah, atau Che Su. Kecuali pada saatnya kau tidur, itupun kami tidak sekali-kali membiarkan kau keseorangan. Salah seorang antara kami akan menunggumu. Ayatul suci akan menguliti tidurmu. Kini, kau telah mengjangkau usia 4 bulan. Kau dibawa bersama Ummi-mu dan Baba-mu. Memenuhi tanggungjawab dan tugasan. Kau hanya di Kota Tinggi, Ummi Long cuma di Melaka. Bukannya jauh sangat. Ummi Long pasti akan menjengukmu bila ada kelapangan nanti. Tentu Syed Adil kurang cam Ummi Long lagi. Tidak mengapa - kita hanya perlukan masa dan Syed Adil pasti akan mesra kembali. Cepatkan dewasa, Ummi Long mahu ceritakan banyak perkara - terlalu banyak. Kelahiranmu Ummi Long anggap kebertuahan diri. Membesarlah, dan Ummi Long akan ceritakan semuanya rahsia yang bukan lagi rahsia. ..:)

Monday, 22 April 2013

Sedikit catitan Tanjung Sedili

Inilah individu yang menggamitku untuk ke Tanjung Sedili. Aku menaiki bas dari Melaka. Tiada bas xpress untuk ke Kota Tinggi. Dari Melaka mesti ambil tiket untuk ke Larkin, JB. Harga tiket RM19. Sekiranya tiada aral dalam perjalanan, kira-kira 3 jam masa perjalanan akan sampai ke Perhentian Larkin. Sebaik saja sampai di Larkin, ada banyak bas henti-henti yag disediakan untuk ke Kota Tinggi. Tambang bas sekitar RM4.90-RM5.80sen. Bergantung kepada syarikat bas tersebut. Masa perjalanan lebih kurang satu jam atau lebih sedikit. Untuk meneruskan perjalanan ke Tanjung Sedili, perlu menaiki sebuah bas lagi. Jarak perjalanan untuk sampai ke Tajung Sedili lebih kurang 30 kilometer. Harga tambang bas di lebih kurang RM5. Aku tidak menaiki bas ke sana. Tapi lebih kuranglah harga tambang dengan jarak sejauh tu. Sekitar pekan Tanjung Sedili. Sekitar Tanjung Sedili. Jambatan yang sayup di belakang tu, jambatan untuk ke Kuala Sedili Besar. Keropok Tanjung Sedili. Bolah tahan mahal. Harganya sama level dengan keropok yang dijual di Bandar Melaka. Budu pun ada. Mungkin sebab orang kuala ni asalnya bukan penduduk setempat. Rata-rata nelayan yang berasal dari Kelantan dan Terengganu. Loghatnya juga bercampur. Harga budu, fuh.. mahal woo. Jeti Tanjung Sedili. Boleh menaiki bot di sini untuk ke Kuala Sedili Besar Aku pasti akan mengulangi jejak ke Tanjung Sedili sebab ada Adil Rayyan di sana.

Saturday, 23 February 2013

Tentang Mimpimu

Mimpimu tentang apa?

Wednesday, 20 February 2013

Dari Matanya Yang Berkaca

Kelahiran Syed Adil Rayyan membuka satu lorong kepada Ummi, Baba, Nenda, juga kepada Ummi Long. Lorong yang penuh liku-liku yang tajam. Syed Adil - nama panggilan Ummi Long buat anak saudara sulung yang comel. Perjalananmu 9 bulan 10 hari telah sempurna. Kau lahir ke dunia bersama anak matamu yang jernih. Di usiamu 5 hari, Ummi Long pulang untuk memangku satu-satunya anak saudara yang telah lama Ummi Long nanti. Sinar wajahmu yang bersih membuka naluri keibuanku. Desis hati, "anak saudaraku ini, akan kuberikan kau kasih sayang yang tak terjangkau 7 langit, mahupun tak terselam dalam tujuh dasar lautan."
Syed Adil - andai kata kau mengerti, kami... (mereka yang dewasa ini terhimpit di antara duri-duri yang ditabur di laluan lorong itu). Kekuatan Ummi, Baba, Nenda dan Ummi Long serta yang lain adalah dirimu. Kami teruji di sini. Benar - kami benar-benar diuji Ilahi. Dari matamu yang berkaca, Ummi Long tumpahkan titis-titis sendu. Sayu hati melihatmu dicengkam ketakutan. bibir kecilmu kebiruan. Kedua tanganmu tergenggam rapat. Suara kami yang menzikiri kalam Allah memberimu satu lagi cahaya kehidupan. Pada saat itu, Ummi Long lihat kekuatan Ummi-mu. Kekuatan seorang ibu yang masih dalam pantang menembusi hijabNya. Semoga Allah memberikan kami kekuatan. Hanya itulah yang terlafaz di bibir Ummi Long.
Syed Adil - setiap kali kau diribaan ibu saudaramu ini, setiap kali itu jugalah Ummi Long bisikkan padamu, jangan takut pada sesiapa mahupun apa, tetapi takutkan Allah. Moga kau akan mendewasa sebagai khalifah yang adil. Siapa saja yang menabur duri - semoga Allah membalasnya nanti. Bukan kau saja yang menderita. Nendamu juga merasakan kesakitan yang teramat. 2bulan usiamu kini, sudah 3 kali Ummi Long pulang. Seminggu - pergi dengan hati yang keliru. Pulang lagi selama 2 minggu - pergi dengan berat hati, dan pulang lagi setelah itu selama 12 hari. Hanya sekali ini, Ummi Long meninggalkan kau dan keluarga yang lain dengan hati yang Redha. Semuanya telah dan sedang kami ikhtiarkan. Semoga Allah pulihkan semula kebahagian keluarga ini.
Syed Adil - mungkin kerana kau di bawah jagaan ribuan Malaikat, mungkin kerana itu, kau mampu menempis sihir yang ditujukan kepadamu. Namun, kerana hijabmu dibuka, kau tidak mampu menutup mata setiap kali bayangan hitam itu muncul. Kau hanya mampu menangis, dan menangis. Sayu hati kami melihatkan keadaanmu. Setiap kali kau menderita begitu, Nendamu juga turut merasakan keperitan yang sama. Segenap sendinya bagaikan ditusuk duri yang teramat tajam. Kerana Ummi-mu masih dalam pantang, Ummi Long korbankan kerja-kerja yang terbengkalai, hanya untuk menjaga keluarga kita. Walaupun Allah sebaik-baik Penjaga, usaha dan ikhtiar daripada kita sendiri juga perlu.
Syed Adil - setelah dewasamu nanti, semoga menjadi khalifah yang adil. Jangan sekali-kali menzalimi orang lain. Setiap perbuatan mungkar itu pasti akan mendapat balasan. Masanya akan sampai nanti. Ummi Long akan simpan dan ingatkan kau nanti, si fulan binti si fulan(pada saat terbongkar segalanya), itulah manusia yang telah menzalimi keluarga kita. Itulah manusia yang telah melukakan Ummi, Baba, Nenda dan Ummi Long. Itulah manusia yang telah membuat seluruh ahli keluarga kita menderita.
Syed Adil - biar apapun yang Allah timpakan ke atas kita, anggaplah itu sebagai peringatan dan itulah tandanya Allah sayangkan kita. Hikmahnya tetap ada. Yang mesti kita pegang, bahawasanya janji Allah adalah benar. Allah tidak akan sekali-kali menzalimi hambaNya. Semoga keluarga kita diberikan kekuatan, diperteguhkan dengan kesabaran, dan dibekalkan ketaqwaan oleh Allah. Syed Adil Rayyan, walau apapun yang berlaku, ingatlah - KITA MASIH ADA ALLAH.:)

Monday, 4 February 2013

Anak Kerak

Anak kerak ialah sejenis hantu yang hampir sama dengan Toyol, tetapi mempunyai asal yang lebih spesifik dan keupayaan yang lebih.

Asal

Anak kerak dikatakan berasal dari janin atau bayi di dalam kandungan yang dibunuh sebelum dilahirkan. Anak kerak yang paling kuat dikatakan berasal daripada mayat bayi yang merupakan anak sulung dan ibu bapanya juga merupakan anak sulung. Bayi tersebut keluar pada hari Selasa dan dibunuh dalam lingkungan umur 6 hingga 7 bulan dalam kandungan. Mereka dikecutkan oleh bomoh bagi tujuan amalan perubatan dan juga bagi tujuan melakukan kejahatan.[1]
Disebabkan itu, pada masa dahulu adalah menjadi pantang dikalangan penduduk pantai timur untuk mendedahkan mereka adalah anak sulung kepada orang yang tidak dikenali. Ilmu anak kerak ini biasanya popular dalam kalangan penduduk Pattani.[2][3]
Anak kerak ini perlu dilayan dan dijaga dengan baik. Ini disebabkan ia dikatakan akan memakan tuannya sekiranya terbiar. Oleh itu semua perkakasan seperti buaian, kelambu nyamuk, bantal, tilam, dan hidangan susu perlu disediakan secara berterusan selagi anak kerak ini tidak dibuang.

Saturday, 26 January 2013

Sudah namanya manusia

Bukan mudah menahan hati dengan manusia yang beragam.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger