Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Monday, 10 October 2011

Misterikah Pulau Besar

Selasa lepas, aku ke Pulau Besar. Dah pernah pergi sebelum ni, tapi tak pernah bergambar. Kali ni, memang pergi untuk bergambar je. Buat kenangan. Antara tempat yang aku pergi, makam2 panjang, makam tujuh beradik, tapi bekas tapak je turrr, pergi tempat yang dikatakan ada tapak kaki Sultan Ariffien, pernah jugak dengar cerita, konon-konon yang tu tapak kaki Hang Tuah. Cuma, sebaik gambar dimasukkan dalam lap top, tak dapat bukalah pulak. Gambar lain boleh jerrr. Misteri tuu.. Besoknya, lap top aku pulak rosak. Owh, parah jugak. Hantar kedailah jawabnya. Alahai, kebetulan kot. Masa kat Pulau Besar, ada seorang tuu nak bagi aku minyak pengasih. Katanya, tiap kali bulan penuh, minyak ni pun akan turut penuh. Dengan kata lain, tak pernah habis walaupun dah guna banyak kali. Tapi, dia guna untuk apa ya??? Dan lebih menarik lagi, minyak ni dihadiahkan oleh Puteri Bunian. Tapi, aku tak ambil pun. Hehe, dah cukuplah dengan Bang Tuahku sorang je. Tak boleh tamak kan!!! Terserempak pula dengan sorang budak lelaki ni. Drai Kedah katanya. Dia akan berziarah ke Pulau Besar sebulan sekali. Mesti datang. Sampai masa je, dia akan rasa terpanggil. Kalau tak datang, tak boleh duduk. Itu katanya. Terkilan jugak, bab aku tak dapat pergi kat perigi nenek kebayan. Dah jalan sampai dalam hutan tu, tapi tak berani nak teruskan. Bukan nak g pasang niat, cuma nak tengok tempat tu jerr. Kata orang lagi, kat dalam perigi tu kan, ada harta karun. Owh, sapalah insan bertuah yang pernah jumpa harta tu. Rasa macam nak pergi lagi, rasanyalah macam nak bermalam jerr. Tapi takder niat nak selongkar misteri Pulau Besar, sekadar nak merasai angin malam di pulau jerr. Rindu pulak kat Pulau Perhentian. Dapat g Pulau Besar pun oklah. Asal pulau jerr. Jom, ke Pulau Besar.

Monday, 3 October 2011

Suara hamba

Jika hujan datang bersama air - itulah hujan
Mentari hadir bersama cahayanya
Rembulan bertandang dalam serinya
Cinta pula berupa dalam wajah yang bagaimana???
Tertanya-tanya juga aku.
Lalu aku jadikan tulisan ini
Sebuah puisi
Bukan kerana mendambakan cinta hadir di dalamnya
Aku sekadar mahu menempatkan rasa
Cuma mahu menzahirkannya
Dengan satu wajah
Wajah yang tiada apa-apa
Cukuplah ianya menjadi bait-bait dari sebuah kata.

Sunday, 2 October 2011

Cetepen(cerita terpendek)

Aku ni adalah kanak-kanak milo jerrr. Baru nak belajar menulis. Erkk.. belajar nak menghasilkan karya yang begini pulak. Sikit-sikit, insya'Allah.. akan sempurna nanti.
2/10/2011

“Abang, aku menantimu dari luar geriji besi. Percayalah, aku akan terus menantimu, bukan kerana anak yang bakal lahir ini, hanya kerana cinta. Ianya hanya kerana cinta.”
Bedilan kereta kebal rejim zionis bertalu-talu mengasak tubuh-tubuh kecil yang tidak berdosa. Siti Aisyah...
(bersambung)

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger