Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Sunday, 8 January 2012

Kenapa biarkan hidup anda tertekan!

Stress, tension.. selalukan kita dengar. Tak kira dari zaman belajar, sampailah ke zaman kerja. Dari remaja, sampailah dewasa pertama, dewasa kedua, dan hingga ke zaman tak berdaya lagi. Dah tua!!! Kenapa stress, tension.. atao boring sangat-sangat. Sampaikan kepala terasa berdenyut-denyut memikirkan hal yang mengocak jiwa. Alahai, masalah. Tak larat lagi nak lari dari bayangan sendiri. Ke mana pergi, terasa diekori. Baik!!! Tarik nafas dalam-dalam, dengan lafaz Bismillah, berdepanlah dengan apa jua cabaran. Inilah kehidupan. Adanya kehidupan, adalah perjuangan. Dalam perjuangan, harus menang, tapi tak selalunya kita menang. Sekali kalah, tak bererti kalah selamanya. Kalah berkali-kali pun, selagi ada kehidupan, teruslah berjuang. Allah bersama orang-orang yang sabar. "Sesungguhnya, tidaklah berputus asa seseorang hamba itu, melainkan orang yang kafir," Apalah makna kehidupan itu, jika tanpa perjuangan. Kita masih di dunia, bukannya di Syurga. Terlintas saja, terus dapat. Di sini, di negeri yang sementara, kena rajin berusaha, berikhtiar, bertawakkal dan berdoa. Kekuatan datang hanya pada manusia yang yakin pada ketentuan Allah. Jadikan Al-Quran dan Sunnah sebagai bimbingan. Kenapa biarkan diri tertekan. Bebaskan diri dari dibelenggu sesalan yang tak sudah. Yang berlaku, telah pun berlaku. Bina hidup baru, azam baru, dan tunaikan cita-cita yang dulu. Hanya yang satu itu. Sesiapa saja berhak untuk senyum. Menikmati kehidupan dengan lebih santai. Usah stress, tension atau boring. Relax. Yakinlah juga, Allah tidak pernah menzalimi hambaNya. Jaga hubungan kita dengan Allah, Allah jaga hubungan kita dengan manusia. Tunai kewajipan yang 5 waktu, Allah bantu dikala kita buntu. Apalagi yang kita mahu. Selamat Berjuang!

Friday, 6 January 2012

Mensyukuri Nikmat Ilahi

Alhamdulillah, atau dengan ucapan yang melayunya, syukur ke-hadrat Allah. Tak susah kan!!! Diri menulis ini hanya kerana mahu mengingatkan diri akan kelalaian dari menerima seadanya nikmat yang diberi. Bila dapat begini, masih mahukan yang begitu. Hati memberontak. Minda ligat berputar, bagaimana cara nak genggam semuanya. Alahai diri, seharusnya, yang pertama.. bersyukur dulu dan merasakan cukup dengan apa yang ada. Bukan tidak bermakna berhenyi berusaha untuk mendapat yang terbaik. Mesti berusaha. Dan terus berusaha. Cuma, bersyukur dahulu. Belajar menjadi manusia yang serba sederhana dengan tidak terlalu dilimpahi dengan keinginan yang materialistik. Hidup berkejar-kejar, langkah tidak ke mana juga jika lupa pada janji Ilahi. Melangkah, biarlah di landasan yang betul. Landasan yang betul??? Hmm... langkah yang bagaimana tu??? Tak susah. Tunaikan kewajipan 5 waktu. Walau dihambat kesibukan sekalipun, yang 5 waktu itu, laksanakan dulu. 10 tangan dipohon. Pada siapa lagi hendak meminta-minta, jika bukan padaNya. Mengemis pada yang dicipta, apalah dayanya. Allah Maha Mendengar doa hambaNya. Setiap usaha yang masih dalam keredhaanNya, pasti akan berhasil. Bersabar!!! Sabar itu akan dibayar oleh Allah dengan nikmat yang tidak terhitung. Usah menggantung hidup pada manusia yang lemah. Doa, usaha, ikhtiar, tawakkal. Insya'Allah. Selagi hati yakin pada pencaturan takdir yang Maha Adil, kejayaan menjadi milik diri, milik kita dan milik semua yang berjihad di jalan Allah. Aamen. Semoga diri tekun berusaha menggapai cita. Semoga di maal hijrah yang baru ini, diri dilimpahi dengan kejayaan. Semoga dipermudahkan segala urusan untuk diri. AAMEN

Thursday, 5 January 2012

Berhati-hati bila meminjam

Seperti yang biasa kita dengar, "ukur baju biarlah di badan sendiri." Kalau mebgikut saiz orang lain, mungkin ada yang lebih kurang besarnya dengan badan kita, tapi masih kurang selesa. Masakan ada klon diri pula. Pakai saiz M, tapi beli saiz XXL, bukan saiz kita tu. Lebih baik pakai tudung salji je, atau serkup dengan kelambu. Itu pasal baju. Soal berbelanja pula, ikut poket sendiri dahlah. Peduli dengan orang yang pakai berjenama tu, atau yang pakai kereta besar. Apa nak malu, asal jangan sampai berhutang. Berhati-hati bila berhutang ya. Selalunya, besar kereta, lagi besarlah hutangnya, dan diikuti yang lain-lain. Mana ada orang kaya yang hidupnya bergoyang kaki. Dahlah tu, membanggakan diri pula, :"tengok macam aku, walaupun kaya, tapi masih berusaha." Memanglah, sebab nak kena bayar hutang bank bulan-bulan. Berusaha bagus, membangga diri kurang bagus. Bila sebut lagi, ukur baju di badan sendiri, bersyukurlah dengan nikmat yang diberi. Belajar menerima seadanya. Ramai yang dah cukup ukuran dibaju, tapi masih nak buat banyak tempahan. Sampaikan terpaksa berhutang. Tak betul tu. Membebankan diri sendiri. Tapi ada yang terdesak, terpaksa juga berhutang. Hati-hatilah ya. Berhutang dengan cara dan orang yang betul. Berhutang dengan saudara sendiri pun, memanglah betul, tapi caranya mungkin tak tepat. Ada saudara yang kurang ikhlas. Mendedah hutang kita rata riti. Padahal, cara meminta hutang juga perlu betul. Aduhai, macam-macam manusia yang ada. Berhati-hatilah. Rezeki Allah melata di muka bumi ini. Berusaha dan semoga diberkati.Selamat berjaya diri.

Al-kisah manusia yang sombong

Nikmat kekayaan itu diuji dengan kekufuran. Ramai manusia yang asalnya dari keluarga miskin, berjaya dan kaya, lantas menjadi sombong. Kesombongan merajai hati. Merasakan diri berharta, hinggakan lupa, siapa kita pada awalnya? Harta yang bertimbun tidak dapat membeli jiwa manusia lain. Tidak dapat membayar harga sebuah silaturrahim. Bersuka-suka memperlekehkan orang lain. Walhal, Allah sendiri tidak membezakan hambaNya. Ramaikan manusia begini. Terkadang mereka itu hampir saja dengan kita. Semua ini hanya kerana lupa diri. Langit itu masih tetapi tingginya. Dan kita, hanyalah dari bumi. Dari setitik mani. Terkadang, ada yang hanya menumpang tuah suami. Itu tidak mengapa, rezeki masing-masing. Cuma, jangalah berbusuk hati dan lekas menghukum orang lain, hanya kerana kurang bernasib baik dalam alam rumah tangga. Tiada apa yang mesti dibanggakan. Rumah yang besar?? Bila--bila saja boleh runtuh. Cinta suami?? Bila-bila saja boleh hilang. Belaja mensyukuri segala nikmat yang diberi. Bukannya berhasad dengki sana sini. Merasakan diri ini kaya dan berhak menghina sesiapa saja, di mana-mana dan dengan maki kesat yang entah apa-apa. Inilah yang dikatakan ujian kekayaanb, kufur nikmatnya. Allah akan menimpakan bala. Ingat pada Janji Allah. Manusia yang lupa bersyukur, Allah lupa padanya. Tiada guna membangga diri dengan Hajah, jika tidak ubah seperti al-abid pada tingat langit yang pertama. Kasihanlah manusia yang hatinya buta. Yang hatinya beraja pada kekayaan dunia. Kata-katanya bongkak, sombong, suka pula berkej-keji di belakang. Aduhai, insaflah!!!Masih ingat kisah ini???
Dalam sebuah kitab karangan Imam al-Ghazali menyebutkan bahawa iblis itu sesungguhnya namanya disebut sebagai al-Abid (ahli ibadah) pada langit yang pertama, pada langit yang keduanya disebut az-Zahid. Pada langit ketiga, namanya disebut al-Arif. Pada langit keempat, namanya adalah al-Wali. Pada langit kelima, namanya disebut at-Taqi. Pada langit keenam namanya disebut al-Kazin. Pada langit ketujuh namanya disebut Azazil manakala dalam Luh Mahfudz, namanya ialah iblis.

Dia (iblis) lupa akibat urusannya. Maka Allah S.W.T telah memerintahkannya sujud kepada Adam. Lalu iblis berkata, “Adakah Engkau mengutamakannya daripada aku, sedangkan aku lebih baik daripadanya. Engkau jadikan aku daripada api dan Engkau jadikan Adam daripada tanah.”

Lalu Allah S.W.T berfirman yang maksudnya, “Aku membuat apa yang aku kehendaki.” Oleh kerana iblis memandang dirinya penuh keagungan, maka dia enggan sujud kepada Adam A.S kerana bangga dan sombong.

Dia berdiri tegak sampai saatnya malaikat bersujud dalam waktu yang berlalu. Ketika para malaikat mengangkat kepala mereka, mereka mendapati iblis tidak sujud sedang mereka telah selesai sujud. Maka para malaikat bersujud lagi bagi kali kedua kerana bersyukur, tetapi iblis tetap angkuh dan enggan sujud. Dia berdiri tegak dan memaling dari para malaikat yang sedang bersujud. Dia tidak ingin mengikut mereka dan tidak pula dia merasa menyesal atas keengganannya.

Kemudian Allah S.W.T merubahkan mukanya pada asalnya yang sangat indah cemerlangan kepada bentuk seperti babi hutan. Allah S.W.T membentukkan kepalanya seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung, wajah yang ada di antara dada dan kepala itu seperti wajah kera, kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya. Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.

Setelah itu, lalu Allah mengusirnya dari syurga, bahkan dari langit, dari bumi dan ke beberapa jazirah. Dia tidak akan masuk ke bumi melainkan dengan cara sembunyi. Allah S.W.T melaknatinya sehingga ke hari kiamat kerana dia menjadi kafir. Walaupun iblis itu pada sebelumnya sangat indah cemerlang rupanya, mempunyai sayap empat, banyak ilmu, banyak ibadah serta menjadi kebanggan para malaikat dan pemukanya, dan dia juga pemimpin para malaikat karubiyin dan banyak lagi, tetapi semua itu tidak menjadi jaminan sama sekali baginya.

Kisah iblis yang sombong dan bongkak. Sekadar peringatan untuk diri penulis.

Monday, 2 January 2012

Baru Tahu Tahun Baru

Bila orang minta hutang
Kita kena bayar hutang
Bukan kita tak nak bayar hutang
Kita mahu bayar pakai debu-debu kota ke???
Atau
Kita boleh bayar dengan bait-bait kata ke???
Haiyoo
Lu tarak boleh bikin ini macam
Bikin banyak ragam
Lu boleh sabar!!!
Gua tengah dedar
Lu bising-bising sama olang
Gua bukan tukang
Boleh bikin rumah
Boleh kasik terus siap
Gua ingat lu punya hutang
Lu tarak ikhlas lagi
Gua maluuuiiii ooo
Gua bayar nanti
Sumpah!!!
Gua takkan minta tolong sama lu lagi!!!

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger