Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Sunday, 31 July 2011

Selamat datang Ramadhan

Memulakan langkah pertama menuju ke bulanmu dengan bertarawikh di Masjid Selat Melaka.

Saturday, 30 July 2011

Apa itu Bahagia

Aku tidak dapat mengandaikan kebahagiaan itu apa? Ia terlalu subjektif. Bergantung kepada individu itu sendiri untuk mentafsirkannya. Bahagia padaku, menerima seadanya dan sentiasa bersyukur dengan setiap keadaan. Orang lain bukan kita dan kita tidak boleh menjadi seperti orang lain. Jadilah seperti kita seadanya. Bak kata pepatah, ukur baju biarlah di badan sendiri. Kita toidak perlu memahamkan orang lain tentang keadaan kita. Kita yang wajib faham siapa kita. Jadi manusia sebagaimana yang kita mahu. Cipta kejayaan dan binalah cita-cita seperti yang kita tetapkan sebagai matlamat. Peduli kata orang. Lambat tidak mengapa, yang penting sampai. Bukankah kita perlu mengerti bahawa jalan hidup setiap orang tidak sama. Kesabaran itu perlu. Kekuatan itu perlu. Dugaan datang menerpa dalam pelbagai bentuk. Kata-kata yang mencabar kedirian, penghinaan, atau mungkin dipersenda, atau juga diketawakan. Di sini, apa yang penting - Keimanan kepada Maha Pencipta-. Apalah sangat dugaan yang kita terima berbanding dengan para rasul. Kekebalan perasaan. Maksudnya, tidak mudah menyerah kalah dan mengalirkan air mata. Tangisan hanya akan melemahkan saja. Kita tentu akan cepar terasa randah diri. Gusar juga, kalau-kalau yang dicitakan terbantut. Sehingga terpaksa menuruti kehendak sekeliling sedangkan ruang dan peluang masih ada. Yakinlah, Allah tidak pernah menzalimi hambaNya. Doa, usaha, ikhtiar dan tawakkal. Ketepikan kata-kata yang membunuh semangat. Jadikan ia sebagai cabaran. Dan buktikan dengan hasil yang cemerlang. Bertegang lidah pun tak berguna. Jadi, selamat berjaya diri.

Sunday, 24 July 2011

Berjuanglah

Jika kehidupan ini mendatar saja, tanpa halangan, tiada sebarang masalah, apalah maknanya kehidupan? Apalah ertinya perjuangkan kerana tiada apa yang mesti diperjuangkan. Berjuanglah untuk sesuatu yang harus kita perjuangkan. Berjuanglah bukan hanya untuk kemenangan, tetapi tandanya kita bukannya kalah. Berani untuk berjuang adalah satu kemanangan sejati, walaupun sesudah itu kita tidak menang. Peluang masih ada. Teruskanlah perjuangan. Itulah yang dinamakan kehidupan. Tanpa perjuangan apalah yang dapat dipertahankan. Kalah menang bukan soalnya. Apa yang penting bagaimana kita memperjuangkan sesuatu itu. Bersungguh atau hanya sekadar melepaskan batuk ditangga saja.
SELAMAT BERJUANG DIRI. Langkahmu terlalu sumbang. Wahai diri, perjuangan apakah ini? Kenapa kau memilih hidup begini?
WAHAI DIRI! Sesungguhnya aku yang memilih jalan begini dan aku akan terus berjuang untuk sampai kepada apa yang aku mahukan. Sabarlah diri, usah kau mempersoalkan aku, kerana aku hanya ada kamu. Tanpamu diri, apakah yang boleh aku perjuangkan lagi.
Perjuangan setiap orang tidak sama. Apa yang diperjuangkan juga tidak sama. Yang samanya, kita ini hamba. Kita ini begitu kerdil. Berjuanglah di atas landasan agama yang betul. Selamat berjuang wahai aku dan diri.

Saturday, 23 July 2011

Gema puisi Di Kota Fesyen

Selesailah sudah majlis gema puisi yang berlansung hari ini, 3-6ptg. Meriah dan gempak. Turut diramaikan oleh pelajar-pelajar Politeknik Merlimau. Wakil media dari Berita Harian juga hadir. Abang Najmi RTM Melaka juga turut serta. Lain-lain.. tiada catatan panjang kerana kepenatan. Wassalam.

Thursday, 21 July 2011

Aku dan martabak

Semalam, menikmati martabak di kedai mamak. Alahai, ingatkan roti telur yang dibawa. Nipisnya, mana ayamnya di dalam, mana bawangnya. Ummh, sambil bersembang panjang, martabak kecil habis juga. Sangkaku. barangkali martabak murah. Rupanya harga masih tetap RM5.50. Hmm, tak berbaloi. Semalam petang, menikmati nasi ayam dengan adik. Bila ke kaunter, kira-kira keluar RM19. Aik, hanya 2 pinggan nasi ayam harganya sampai begitu. Air teh ais saja. Aku minta resit. Barulah buat-buat kira lagi sekali. Alohaaa.. baru Rm13. Perlu ke menipu atau membohong untuk mengaut untung??? Boleh kaya ke dengan Rm6 yang ditipu tu. Kalau dah cukup kaya, kenapa perlu berniaga sampai ke tua? Pakai pekerja. Buat apa memuluhkan diri di dapur.
Kembali kepada martabak. Baiya buat martabak pakai tangan atau pakai apa? Sambil lewa saja. Kalau begini, pelanggan boleh lari. Dan aku takkan pergi lagi ke kedai mamak yang itu. Martabak pasar malam lagi sedap. Nilai duit taklah seberapa, tapi biarlah berbaloi dengan apa yang dibayar. Martabak oh martabak.

Saturday, 16 July 2011

Tamu dalam rintik hujan

Tertanya-tanya juga pada hati
Siapa atau apa yang bertandang
Menjadi tamu dalam rintik hujan
Hingga meronta-ronta untuk tahu
Meronta-ronta dalam kalbu.

Benarkah yang datang itu
Benarkah?
Masih tertanya-tanya
Masih meronta-ronta
Dan masih menunggu jawapan.

Tamu dalam rintik hujan itu
Adalah rindu
Adalah sayu
Adalah pilu
Adalah aku.

Thursday, 14 July 2011

Oghe kata"jumpa gu"

Bila kito doh jauh tempat oghe,tup,tup,tip..jumpa sesama negeri,rasa serupa jumpa"gu".Rasa segar sikit.Semangat gedebe tibo-tibo maghi.Walau kata di kelate tak bertegur sapa,bila jumpa di tempat oghe semangat kekelantena maghi dengan sendiri.iyo ko dok?Terpulanglah!!!

Tuesday, 12 July 2011

Pentingnya mengambil sarapan

AMALAN orang tua-tua, untuk kekal sihat dan langsing, mesti jadikan sarapan sebagai amalan. Lebih awal waktu sarapan, lebih baik. Orang dulu bicara berdasarkan pengalaman dan berita baiknya, ia disokong kajian sains di seluruh dunia. Malah, pakar pemakanan juga sependapat; sarapan pagi adalah sumber pertama untuk memulakan hari kita, sebagaimana dituntut dalam Islam untuk bangun bersahur, walaupun ada yang boleh bertahan sehingga menjelang waktu berbuka.

Kajian terbaru menunjukkan, orang yang bersarapan secara tetap menikmati kehidupan berkualiti, tersusun, bersikap positif, lebih langsing dan memiliki daya tumpuan lebih baik. Pemilihan sarapan, terutama yang kaya karbohidrat, membekalkan tenaga, mampu menahan rasa lapar dan mengawal keinginan untuk makan di antara waktu sarapan dan makan tengah hari.

Ada saintis menggelar sarapan sebagai makanan untuk otak. Kajian menunjukkan sarapan ada kaitan rapat dengan kecergasan mental. Secara ringkasnya, sarapan dikatakan memberikan kesan positif terhadap aktiviti otak - lebih cergas, peka dan fokus.

Ini secara tidak langsung mendatangkan pengaruh positif terhadap diri individu itu untuk melaksanakan tugasnya, sama ada di sekolah atau tempat kerja; walaupun hanya mengambil sarapan seringan sekeping roti dan secawan kopi.

Rangsang paras glukos

Karbohidrat yang diambil pada waktu pagi akan merangsang paras glukos dan mikro nutrien dalam otak. Contohnya, vitamin B yang diperkaya dalam roti dan bijirin sarapan dikenal pasti mampu memberikan kesan positif kepada fungsi otak.

Kesan lebih ketara di kalangan kanak-kanak dan remaja yang mengambil sarapan kaya karbohidrat kompleks ialah mereka boleh menumpukan perhatian terhadap pelajaran dan menyelesaikan masalah dengan lebih baik. Justeru itu, tidak hairan jika pengusaha roti dan bijirin berlumba-lumba menghasilkan produk yang diperkaya dengan pelbagai khasiat dan vitamin.

Kajian dijalankan Food Facts Asia dengan kerjasama empat universiti di Asia ke atas remaja berusia antara 10 hingga 12 tahun yang mengamalkan sarapan rata-rata jauh lebih langsing dan kurang berdepan masalah berat badan berlebihan.

Bahkan, kajian di Amerika Syarikat ke atas 3,000 sukarelawan menunjukkan mereka dapat mengurangkan berat badan dan mengekalkan berat badan unggul dengan hanya mengamalkan sarapan.

Walaupun ada banyak pilihan untuk sarapan seperti nasi lemak, mi atau mihun goreng, tetapi ramai lebih suka sarapan ringan dan ringkas. Ini termasuk roti, bijirin dimakan bersama susu serta jus buah yang tanpa disedari membekalkan banyak khasiat seperti Vitamin A, B (riboflavin dan folat) dan D, zat besi, kalsium serta zink.

Kala lewat malam

Percaturan Takdir memang begini, beginilah jadi, takkan jadi begitu. Jika terus dipersoalkan mengapa dan kenapa, macam-macam boleh berlaku. Terima, redha, ihklas, sabar, dan usaha. Berdoa dan ikhtiar. Bila malam, segala aktiviti siang berlalu. Rutin kala lewat malam berbeda ke atas setiap individu. Ada yang sedang lena terbuai mimpi, ada yang baru terjaga untuk menyambung tugasan yang harus diselesaikan, ada pula yang belum mampu untuk lelapkan mata. Masih berkeluh-kesah di atas katil. Memikirkan kerisauan hari esok. Ada juga yang memang menjadi kebiasaan tidur lewat malam. Kerutinan mata sudah dibiasakan begitu. Macam-macam ada. Tetapi, berhati-hati. Kala lewat malam, inilah waktu yang cukup sesuai untuk seseorang mengenakan sebarang sihir kepada kita. Berwaspadalah!
Oh ya, kenapa saya sering berkata tentang sihir atau ilmu hitam??? Sebabnya, ianya ada dan mesti juga percaya. Cuma, kita harus sentiasa bertawakkal kepada Allah dan tidak harus takut kepada orang yang mengamalkan ilmu hitam. Hanya Allah yang Maha Berkuasa. Tanpa izin Allah, semua itu tak mungkin terjadi. Pucuk pangkalnya, berpegang kepada Quran dan Sunnah.
1)Amalkan bacaan 4 Qul sebelum tidur
2)Baca Ayatul Kursi
Tak perlu banyak. Hanya itu saja. Sekurang-kurangnya. Atau.. jika rajin, bacalah apa-apa saja surah. Takkan memudaratkan. Dapat pahala lagi. Insya'Allah. Boleh jadi pendinding bagi menghalang ilmu jahat ni terkena ke atas diri kita. Ilmu, tak perlu banyak, yang penting, amalkan dan istiqomah. Selamat lewat malam.

Monday, 11 July 2011

Penantian

Lama menanti, puas doh dok tunggu, mulut tak berenti, dok sebut namamu.. kataku pada hatiku, mengapa engkau, katakan padaku.. lama menunggu. Bait kjata yang dipetik dari salah satu lagu dikir barat. Tapi yang kunantikan ini, bukannya seseorang, tetapi menantikan cita dan hasrat menjadi realiti. Lamanya penantian ini, hinggakan aku pernah berdoa, janganlah diambil nyawaku selagi citaku tak tercapai. Aku mahu membuktikan kepada diri, keluarga, dia, dan semua, bahawa aku bukanlah sekadar berangan kosong. Ini adalah cita, cinta, hasrat, kemahuan, keinginan, keazaman, dan segala-galanya. Teringat kata seorang sifu, membaca tidak perlu banyak, yang penting bermanfaat. Aku habiskan di sini dulu, kerana mencatit tidak perlu panjang, yang penting isinya saja. Wassalam.

Thursday, 7 July 2011

Andai kata ini catatanku yang terakhir

Terlalu banyak yang mahu kucatitkan di sini. Hinggakan tak terzahir lagi dengan tulisan mahupun kata-kata. Dalam masa sesingkat ini, tidak tahu bagaimana mesti disudahi satu persatu. Bekalan untuk ke sana belum mencukupi. Hanya 1 malam, aku tidak akan sempat untuk persiapkan semuanya sekali. Tentunya di saat akhir begini, aku mahu memohon kemaafakan terhadap insan-insan yang pernah kucalitkan kesilapan. Maaf ya kawan-kawan. Pada keluarga, kaum kerabat yang ramai, orang kampung, ahh, terlalu ramai. Moga-moga ini bukanlah catatanku yang terakhir.

Sekadar mencatit

Pagi-pagi, makan pizza. Boring-boring g wonderland. Main bola jaring, main bowling, main jelah game-game yang ada. Fikir-fikir, karaokelah pula. Dan.. balik membaca, membaca, membaca.. keluar g makan. Indahnya hidup.

Tuesday, 5 July 2011

Ilmu Hitam

Mahu percaya atau tidak? Terserah kepada diri anda. Ilmu hitam, sihir, pukau, santau, dan macam-macam cara keji yang digunakan untuk mengenakan orang lain demi kepuasan hati. Kenapa memilih jalan Iblis Laknatullah? Gara-gara nak memenuhi syahwat jahat semata-mata. Akibat dendam, sakit hati, dengki, erghhh.. dahsyat. Orang yang tak berdosa dijadikan mangsa. Siapa salah? Jika betul orang yang ditujukan ilmu hitam itu bersalah, tidak wajib menghukum. Allah yang akan memberikan balasan, sedang kita hanyalah hamba yang turut tidak lepas dari dosa. Kenapa memilih jalan Iblis Laknatullah? Bertaubatlah! Kenapa mesti menjerumuskan diri ke arah jalan Khurafat? Bodoh, jahil, gila, setan atau apa? Maaf ya, pengalaman seorang kawan yang dikenakan ilmu hitam dan si pengena itu sendiri mengaku, dia akan pastikan si kawan hidup menderita. Dia tidak akan berhenti selagi tak dapat apa yang dia inginkan. Ergh.. memang dahsyat. Dan si pengena itu, lemah lembut, pendiam, berjurus, cerdik pandai, anehnya bertudung labuh lagi. Topeng apa ni? Iblis Laknatullah. Pabila nafsu menguasai diri, inilah jadinya. Dah tak kira dosa pahala, tak takut pada kemurkaan Allah. Seolah-olah lupa kifarat dari Allah. Tak kena cepat, lambat laun kena juga. Tak kena hari ni, esok ada lagi. Tak kena dekat diri sendiri, kena dekat orang lain yang kita sayang, walaupun setelah kita bertaubat. Dan pastinya jika tanpa taubat, dalam kubur wajib kena. Tidak ada yang terlepas dari azab Allah. Dah kebal sangat ke? Beristiqfar. Ingat Allah. Redha dan Ikhlas dengan dugaan Allah. Usah lekas melenting, menyalahkan orang itu, menuding pada orang ini. Muhasabah diri. Pilihlah jalan yang benar.

Monday, 4 July 2011

Monoloq Diri

Diri : Benarkah katamu?
? : Ya, benar. Apa kau meraguinya. Bukankah berkali-kali kumeyakinkan.
Diri : Tidak semudah itu untuk aku percaya. Kau tahu!
? : (Mengeleng-ngeleng)
Diri : Tengok. Kau sendiri pun sudah mula tergugah.
? : Aku keliru dengan katamu. Tolong. Jelaskan padaku.
Diri : Aku mahukan ?????. Dengan tingkah, dengan kata, dan dengan rasa. Jika kau bisa berikan, aku terima. Seandainya tidak, aku berundur.
? : ("_") (Binggung)

Ahlan Wasahlan Sya'ban

Pastinya kau datang
Hanya yang tak pasti
Mungkinkah aku dipanggil pulang.
Jangan lupa
Sampaikan salamku kepada Ramadhanmu nanti
Pesankan kepada Ramadhan
Salamku juga buat Syawal.
Pastinya Sya'ban, Ramadhan dan Syawal
Bertandang lagi
Kemudian pergi
Dan datang lagi.
Sedang aku
Sekali pergi
Buat selamanya sepi.

Sunday, 3 July 2011

Tun Teja

Harapan yang tertaruh
Terlalu tinggi
Nun di puncak gunung ledang
Sedang aku tiada daya mendakinya
Kerana aku hanyalah Tun Teja
Bukannya puteri yang pernah menolak lamaran Sultan Melaka.
Tetapi
Akulah Tun Teja yang terpaksa mengahwini sultan
Lantas terpedaya dengan helah Bang Tuah
Sampai hatimu Bang Tuah.
Murahkah cintamu
Hingga rela kau persembahkan kepada sultan
Hanya sebagai ganti setia
Sedang kau lupa
Apa makna sebuah janji
Kepada sang puteri?

Bicaraku kepada rembulan

Terima kasih malam
Tanpamu
Rembulan tidak mungkin kelihatan
Tanpamu
Pungguk tidak mungkin merindu
Tanpamu
Aku tidak mungkin berbicara.
Duhai rembulan
Renunglah aku
Di dalam menunganku
Senyumlah padaku
Di dalam senduku
Bisikkanlah padaku
Dengan hembusan bayumu.
Katakanlah wahai rembulan
Pada siapa lagi
Yang harus aku teruskan bicara
Jika bukan padamu.

Saturday, 2 July 2011

Ayuh, kita mulakan langkah baru

Sekali tersalah langkah, tak bererti selama-lamanya kita menjadi pesalah. Selagi kehidupan belum berakhir, peluang untuk merubah sentiasa ada. Kita tentukan. Bertindaklah, dan bermulalah. Allah tidak pernah menzalimi hambaNya. Usah menjadi manusia yang menzalimi diri sendiri. Takdir adalah benar. Redha. "Dan Allah tidak akan merubah nasib sesuatu kaum itu, melainkan mereka sendiri yang mengubahnya." Mulakan langkah yang baru. Ayuh. Bemulalah. Dengan hanya duduk dan meratap, tiada apa-apa yang akan kita perolehi. Hanya debu-debu kecewa saja akan singgah di wajah harapan. Pandangan pasti akan kabur. Kita akan terkapai-kapai sendiri. Siapa yang mesti kita harapkan, kalau bukan pada diri sendiri. Siapa akan menolong kita, jika bukan Ilahi. Berdoalah, kerana doa itulah senjata untukmu. Ayuh, mulakan langkahmu!!! Di depan apa saja kebarangkalian menunggu. Di belakang, kisah-kisah yang masih menghantui. Di sini, kita harus kuat untuk meneruskan perjuangan. Hari ini, saat ini, ayuh!!!

Apa itu cinta???

Jika kau masih mahukan cintaku yang dulu, jadilah seperti kau yang dulu. Yang mendambakan aku sebagai temanmu, kekasihmu, syurgamu, jiwamu, hidupmu, dan isterimu dunia akhirat, dan akulah bidadarimu kelak. Jika itulah yang kau mahukan, aku ini mendambakan setinggi hasrat, sejauh harap, jadilah sepertimu yang dulu. Andainya begini cinta, aku tidak mahu bercinta lagi. Bukan cinta ini yang kuperlu. Cinta, sepertiku. Yang mengimpikan kau sebagai bidadaraku di Syurga. Kaulah kekasihku sampai ke mati. Kaulah suamiku hingga ke Syurga abadi. Sekali kau melukakan aku, seluruh denyut nadi ini akan terhenti. Aku akan bernafas dan tetap bernafas, tapi.. tanpa hati dan cinta lagi.

Friday, 1 July 2011

hargai masa

Jadilah manusia yang membaca, membaca, membaca, kemudian menulis @ bertindak.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger