Wednesday, 15 June 2011

Pagi Di Sekitar Bandar Hilir

Tiap-tiap saat, aku ditemani bunyi bising. Yang lebih membingitkan telinga dan menyakitkan hati, bila motorsikal mat bertempik yang lalu. Adoi, benar-benar sumbing. Sering saja aku terfikir, mahu melastiknya dari jendela bilik. Barngkali, pemiliknya bangga kerana dapat menjadi salah seorang kepada penyumbang bunyi yang nyaring di tengah-tengah bandar. Lama-lama, aku menjadikan bunyi-bunyi tersebut seperti hiburan dikala sunyi. Tanpa deruan enjin bas, kebingitan enjin motosikal, ditambah pula dengan abang beca yang memainkan lagu sekuat-kuatnya, jadi tertanya-tanya pula bila sehari tidak mendengar bunyi itu. Sudah matikah mereka?
Walaupun setiap hari bising dan bising, aku tetap memilih untuk menyewa di sini. Ada untungnya. Bila terasa mahu ke Mahkota Prade, atau Dataran Pahlawan, aku hanya perlu berjalan kaki saja. Tidak terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas. Tak perlu menyewa hotel jika terasa mahu menikmati malam di sini. Bila terasa ingin melawat tempat sejarah, hanya beberapa puluh langkah saja, aku sudah boleh sampai ke A.Famosa. Mcam-macam ada.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger