Thursday, 16 June 2011

Siapa Lebih Penting

Bila ibu panggil, bertangguh-tangguh. Kejaplah, nak sipakan itulah, inilah. Tapi bila telefon berdering, baiklah, datang sekarang. Gejala sebegini meruntuhkan rasa hormat kepada ibu bapa. Seolah-olah, kawan itulah yang harus diutamakan dulu. Sedarkah, siapa yang lebih penting. Ibu, mengandungkan selama 9 bulan 10 hari, mengusung perut yang bulat ke sana ke sini. Hendak berjalan pun susah. Perut ke depan, tangan mengusap-ngusap muka perut. Tanda sayang. Tiada rungutan berat atau sukar. Ketulusan kasih ibu, ketika mahu melahirkan. Bak kata pepatah, nyawa di hujung rambut. Kerana itu, Syurga di bawah telapak kaki ibu. Betapa tingginya darjat seorang ibu. Sewaktu menyusu, membesarkan, sehinggalah dewasa, ibu tidak pernah mengeluh. Menatang anak bagaikan minyak yang penuh. Tatkala dewasa, berkali-kali ibu memanggil, susahkah untuk sekali saja menyahut panggilan. Betapa degilnya kita. Ibu masih tak marah. Tidak juga merajuk. Makan pakai, tetap disiapkan. Hari-hari memasak. Dihidangkan menu yang menjadi kegemaran anaknya. Ada kita berterima kasih. Berterima kasih dengan membiarkan pinggan kotor berserakan, meja tidak berkemas. Begitukah terima kasih kepada ibu. Pejamkan mata seketika, tiba-tiba, ibu tiada. Ibu pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya. Bila bangun pagi, tiada lagi sarapan di atas meja. Kain baju tidak berbasuh. Rumah bersepah. Tiada suara lagi yang memanggil kita. Sunyinya. Rindu pada leteran ibu. Rindu sekali untyk mendengar ibu memanggil, dan teringin menyahutnya dengan pantas sekali. Masa tak mungkin berulang lagi. Penyesalan. Ibu, ibu, ibu.. maafkan anakmu.
Jadi, buka mata, buka hati, buka minda, ibu masih ada. Berbaktilah. Jadilah anak yang taat. Hilang seorang kawan, kawan yang lain akan mengisi. Hilang seorang ibu, tiada lagi ibu lain. Ibu angkat, ibu tiri, tidak sama. Mereka tak mengandungkan dan melahirkan. Hargailah ibu, umi, mama, mek, cik, mamie, mak, dan apa saja panggilan untuk seorang insan yang mengandung dan melahirkan kita.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger