Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Monday, 23 April 2012

Bersyukur kerana aku perempuan

Tujuh Perempuan Bertanya, Seorang Lelaki Menjawab Kaum feminin cakap “susah jadi wanita”, mereka telah digoda dan diperdaya oleh syaitan dan hawa nafsunya sendiri, seperti yang kita lihat dialog dibawah, bagaikan mempersoalkan ketentuan Allah terhadap mereka. Dengan kata lain yang agak kasar, Allah berat sebelah pada kaum wanita. Keluhan remaja perempuan A: “Aduh, situ tutup, sini tutup. Susah la gini. Apasal laki-laki mudah saja. Tak pakai baju pun takpe. Perempuan auratnya lagi banyak.” Keluhan isteri A: “Kenapa la kita para isteri ni nak keluar kena minta izin dari suami kita, padahal suami kita nak keluar kemana-mana pun tak bagitau kita takpe pulak.” Keluhan remaja perempuan B: “Jika kita ikut faraid dalam hal pusaka, rugilah kita. Sebab bahagian harta pusaka perempuan lagi sedikit berbanding harta yang anak lelaki dapat. Kami mahu keadilan!” Keluhan isteri B: “Kenapa Allah jadikan wanita mengandung dan rasa sakitnya nak melahirkan anak. Suami kita rileks saja? Masa buat anak carilah kita, masa nak beranak kita tanggung sendiri!” Keluhan isteri C: “Islam kata kita perempuan wajib taat pada suami, tapi ada Islam cakap suami perlu taat pada isterinya? Mana keadilan pada kaum hawa?” Keluhan isteri D: “Bila nak cerai je, suami yang boleh jatuhkan talak. Kenapa isteri tak bolek ceraikan suaminya? Kenapa?” Keluhan remaja perempuan C: “Wanita takleh nak beribadat macam lelaki, sebab bila kita ada haid dan nifas, takleh nak solat dan puasa. Ingat perempuan ni suka ke tak solat dan puasa?”. Dan kemudian datanglah pertubuhan dan organisasi yang membela kaum wanita, dan menuntut hak samarata antara gender, mengekploitasi fahaman wanita yang terjejas akidahnya dek kerana disogok pertanyaan. Kaum lelaki pula cakap, “Ah, mujur aku ni lelaki!” Tunggu..! Istigfarlah pada wanita yang ada perasaan seperti di atas. Mujur ada seorang lelaki yang bukanlah seorang ustaz namun amat yakin bahawa Allah itu Maha Adil. Dia tidak mampu menuturkan sabda Rasulullah s.a.w dan petikan dari ayat Al-Quran, namun dengan keimanan dan ilmu sedikit yang dia ada ,diolah sebaiknya untuk menjawab soalan-soalan melampau itu. Lelaki beriman menjawab keluhan remaja perempuan A: “Cik adik, Islam lah yang mengangkat aurat wanita. Benda yang mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan ditempat yang teraman dan terbaik. Awak ada emas dan permata, adakah awak nak letak terdedah ditepi laluan lalu lalang atau disimpan dirumah agar tiada siapa melihat perhiasan itu? Ok, jika awak letakkan perhiasan tadi dikalangan orang, agaknya apa akan jadi dengan barang perhiasan tadi? Lelaki, yang utama hanyalah bawah pusat ke lutut tapi awak? Saya tidak dapat melihat kulit anda pun kecuali muka dan tangan! Awak tak mungkin akan terangsang nafsu tengok saya hanya berseluar pendek ke lutut kan? Tapi kalau sebaliknya, jangankan saya, tapi tok imam pun akan tercabut serbannya jika tengok awak pakai hanya seluar pendek!” Lelaki beriman menjawab keluhan isteri A: “Ok, isteri perlu taat pada suami. Jadi, lelaki apa? Suami perlu wajib taat juga kepada ibunya tiga kali lebih utama dari ayahnya, walaupun dia sudah berkeluarga. Isteri tidak perlu lagi, taatnya hanya pada suami. Kenapa awak perlu taat pada suami? Kerana suami kalian lah yang menanggung dosa yang kalian lakukan!” Lelaki beriman menjawab keluhan remaja perempuan B: “Betul ke wanita menerima warisan pusaka lagi sedikit daripada lelaki? Tapi kan, harta itu memang hak untuk wanita itu dan dia berhak lakukan apa saja yang dia mahu. Shh.. jangan kongsi dengan sape-sape walaupun suami. Tak kesian pada lelaki ke, dia perlu membahagikan harta pusaka itu kepada isteri dan anak-anaknya. Kalau isteri dia ramai, anak dia ramai, harta pulak secebis, tak merasa lah jawabnya!” Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri B: “Tahniah la sebab awak dapat mengandung dan melahirkan. Setiap kali awak begitu, wanita itu didoakan oleh sekalian makhluk dan malaikat! Beruntungnya awak! Andaikan awak meninggal pula masa beranak tu, percayalah… itu mati syahid dan ganjarannya syurga. Ya, syurga menanti awak malah beranak 15 kali pun sihat sampai ke tua! Sebab tu tak ramai orang wanita meninggal masa melahirkan !” Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri C: “Akhirat nanti, saya dan lelaki lain didunia ini akan diminta bertanggungjawab keatas empat jenis wanita. Siapa? Mereka ialah isteri saya, ibu saya, anak perempuan saya dan adik perempuan saya. Tahu maksudnya? Awak nanti di akhirat, awak akan dibantu oleh empat lelaki! Siapa mereka? Mereka ialah suami, ayah, adik atau abang malah anak lelaki awak!” Lelaki beriman menjawab Keluhan remaja perempuan C: “Nak beribadat macam lelaki? Ingat mudah ke nak dapat syurga? Sedarlah, awak sebagai wanita boleh masuk sebarang pintu syurga yang awak sukai. Ya, dah la syurga, ada pilihan pula hanya dengan empat cara. Apa itu? Solat lima waktu, berpuasa bulan Ramadhan, menjaga kehormatan dan tahu apa satu lagi? Taat pada suami awak. Itu saja asasnya!” Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri D: “Saya, seorang lelaki wajib berjihad fisabilillah. Awak, seorang wanita jika taat akan suaminya,dan menunaikan tanggungjawabnya kepada Allah, maka awak akan turut menerima pahala setara seperti pahala orang pergi berjihad fisabilillah tanpa perlu mengangkat senjata!” Lelaki beriman bertanya: “Sebenarnya, apa lagi yang awak mahu, wahai kaum hawa?” Namun, wanita-wanita tadi menangis dan salah seorangnya berkata; “MasyaAllah, sayangnya Allah pada wanita, namun kami sendiri yang mengheret diri ke neraka yang mana ramainya kaum kami berbanding kaum lelaki!” Demikianlah dialog wanita-wanita yang curiga itu dengan seorang lelaki biasa namun beriman. Musuh Islam tidak akan berhenti melakukan segala upaya, sampai kita ikut dan tunduk kepada cara-cara dan peraturan yang dipromosikan dan diperjuangkan mereka. Allah, yang menciptakan kita, maka sudah pasti Dia yang Maha Tahu pada manusia, sehingga segala hukumNya malah peraturanNya, tentulah yang terbaik bagi manusia dibandingkan dengan segala peraturan yang dicipta manusia. Wahai lelaki, jagalah isterimu kerana dia perhiasan, pakaian dan ladangmu, sebagaimana Rasulullah s.a.w pernah mengajarkan agar kaum lelaki berbuat baik selalu (lembut) terhadap isteri anda sekalian. Berbahagialah wahai para muslimah. Tunaikan dan menegakkan agamamu, nescaya syurga menanti... Siapakah yang lantang membuat persamaan gender didunia? Siapakah yang lantang di Malaysia? Renungkan sejenak konspirasi tersebut

Friday, 20 April 2012

Hidup ini mudah

Catit seorang kawan di dalam bukunya yang aku beli, "hidup ini payah, tapi ingatlah, kita masih Allah." Ya - aku sentiasa ingat. Memang payah sebenarnya. Kepayahan itulah yang sedang mengajar aku menjadi manusia. Aku katakan pada diri, hidup ini mudah. Di antara dua pilihan yang payah, pilih salah satu. Andai kata diberi pilihan untuk memilih. Sekiranya pilihan itu yang diberi, terima sajalah dengan hati yang ihklas dan sabar. Mudahkan! Aku cuba menjadi manusia yang lebih mengerti dan bertoleransi. Cuma yang ada, hanya YA atau TIDAK. Bagaimana aku harus main tarik tali jika situasinya begini? Payahkan! Yang mudahnya, katakan saja YA atau TIDAK. Mudah, mudah. Walaupun ada sesuatu yang tertinggal di antaranya. Sekali aku melangkah, ianya menjadi kenangan yang terlalu manis, hingga aku tidak sanggup menelannya. Sesekali, ia mengalir dari lekuk pipi dengan deras sekali. Mudah, mudah. Apa saja yang mahu berlaku, masih tetap akan berlaku, jika itu yang dipilihNya. Apa yang kita mampu, berdiri di tiangNYA. Berdoa dan mengadu tentang liku-liku hidup yang terlalu menghiris. Benarlah kata kawan itu, "hidup ini payah, tetapi kita masih ada Allah." Benar juga kataku, "hidup ini mudah."
Mudah dengan memikirkan ianya mudah. Kerana itu saja pilihan yang tinggal, segalanya mesti diteruskan. Berhenti setelah mati atau mati sebelum ajal. Lebih payah dengan meneruskan kehidupan sebagai manusia yang kalah. Tiada siapa yang tewas, yang ada hanyalah siapa yang berani untuk berjuang. Teringat juga peristiwa perang di suatu zaman. Ketika tentera Islam mahu menawan negara tersebut, sebaik saja sampai, panglima perang mengarahkan armada dibakar. Bila ditanya kenapa, kita lawan dan tawan, atau jika kalah, kita berjuang sampai mati. Tidak ada sesiapa yang akan berundur atau berpatah balik. Mudahkan! Dengan keberanian, keyakinan, dan tawakkal, tidak perlu takut sesuatu itu payah. Mudah, mudah, mudah.

Monday, 16 April 2012

Bila wajah bersuara

Meminjam kata seseorang, "katanya, bila rindu pada wajah, aku jadi pelupa." Bila wajah bersuara, tidakkah seseorang itu mahu berkata sebenarnya, "aku mulai rindu padamu."

Saturday, 14 April 2012

Pelari aksara

Benarkah seperti kata seorang kawan, menulis itu bagaikan pelari marathon yang panjang. Bila sudah mula mengejar aksaranya, tidak mahu berhenti lagi. Kalaulah aku ini pelarinya, alangkah, aku tidak akan terhenti-henti begini. Terlalu banyak perhentian menjadikan aku lambat sekali sampai ke destinasi. Apa pula kata diri? Jalan yang dilalui tidak sama likunya bagi setiap orang. Destinasi mungkin sama. Dan harus diingat, tiada jalan pintas. Walaupun hidup ini tidaklah payah, kesukaran tetap ada. Kerana itu, bila seorang kawan selitkan kata-kata dalam sebuah buku, "hidup ini payah, ingatlah kita masih ada Allah." Kita masih ada Allah. Ya, itulah kekuatan yang diri ada. Allah tidak akan pernah menzalimi hamba-Nya. Melainkan kita yang berlaku tidak adil pada diri. Seorang pelari aksara yang tidak pernah mahu berhenti mengejar bait-bait diksi, hingga sesekali rebah dalam ratip malam.
Sesekali, menjadi pelayar, menentang gelombang ganas di tengah lautan dalam. Terumbang-ambing sendiri. Kerana pelari aksara, indahnya masih terasa. Terapung bertebaran di antara aksara-aksara yang diuntaikan menjadi tasbih diksi. Alangkah indahnya jika hidup ini seindah mimpi begini. Terusan berlari, kau akan sampai ke destinasi. Berjalan lambat, atau berlari, tapi terhenti-henti, selagi langkahnya tetap ke depan, dengan izin Allah, akan sampai juga. Kerana itu, diperingatkan juga untuk manusia sejagat, berusahalah, nasib seseuatu bangsa itu tidak akan berubah, melainkan bangsa itu sendiri yang mengubahnya. Berusaha dan berkerja kuat.

Wednesday, 4 April 2012

Benarkah rindu kau bawa pulang

Seperti kelopak mawar yang mekar, benarkah begitu rasamu. Aku tidak mahu tahu, kau datang bersama apa. Cuma yang aku tahu dari katamu, kau pulang membawa rindu. Tapi masih tetap sayang, kau bukanlah Bang Tuah. Dan aku juga bukanlah Tejamu. Jika kau Bang Tuah, andai aku benar Teja, kaulah lelaki pertama yang akan melukaiku. Cintaku kau anggap semudah memakan sireh jampi. Dan kau jugalah yang begitu parah terluka. Pulanglah, tinggalkan rindumu di sini. Usah sekali-kali kau merinduiku.

Sekuntum bunga kemboja ini tanda tulusku pada rasamu. Semadikan saja rasamu itu. Kau tidak akan melukaiku dan aku juga tidak mahu melukaimu. Kita semaikan semula benihnya sebagai persahabatan yang luhur. Sampai bila-bila. Asal saja kita bertemu nanti, kau dan aku, kekal bersahabat. Cukuplan 2 kuntum bunga yang kuhadiahkan padamu. Dan ini kuntuman yang terakhir.

Bunga sakura. Sebagai persahabatan kita. Kenapa aku hadiahkanmu bunga ini? Aku juga tidak mengerti. Kau ertikanlah sendiri. Cuma, jika ditanya kenapa aku hadiahkan padamu bunga-bunga, kerana katamu juga, kau suka pada bunga. Terimalah bunga0bunga ini sebagai tanda keikhlasan kita menerima hubungan ini sebagai persahabatan semata. Setelah kau pulang, aku menjemputkan bertandang lagi. Datanglah ya, sebagai seorang sahabat. Pulangkah semula rindu itu. Jika benar, rindu yang kau bawa pulang.:)

Tuesday, 3 April 2012

Sambutan Hari Sastera Perdana


Bez..hehe. Tentunya itu perkataan pertama yang aku ungkapkan bila ditanya. Enjoy. Huhu. Bertemu masyarakat sastera yang mesra. Cuma, aku tidak mampu untuk berlama-lama duduk di dalam dewan untu mengikuti seminar. Mengantuk. Situasi yang sememangnya tidak dapat dielakkan. Lantas, aku mengambil keputusan untuk keluar dewan. Sayangnya, diri gagal memenuhi majlis ilmu. Maaf diri, aku tidak mampu. Maaf juga diri kerana sengaja memilih tempat duduk belakang dan tidak bersama teman-teman yang lain. Bukan mahu menyendiri. Sengaja, agar bila aku mahu terlelap nanti, cepat-cepat aku akan bangun mendapatkan situasi yang lain dan agar tidak mengganggu teman-teman. Dibelakang dan duduk di barisan paling tepi, senang kan. Berkesempatan juga bertemu teman fb. Hanya bersua di fb, dan kini berselisih di alam nyata.
Disertai seluruh persatuan penulis tanah air, termasuk Sabah dan Sarawak. Juga indonesia, Thailand, Singapura. Menginap di homestay, benar-benar selesa. Makanan juga penting ya. Hmm.. sedap. Dan yang paling bez, bila dapat bertemu rakan-rakan penulis dari Kelantan. Windunyeee. Bertemu rakan senegeri di negeri orang. Dan awalnya kurang mengecami. Maklum, serasanya, hampir 6 tahun juga tidak bertemu. Tapi masih tetap mesra seperti dulu atau lebih mesra lagi kala kini.
. Haji Osman, bendahari PPK (Persatuan Penulis Kelantan), terima kasih kerana apabila ditanya, masih mengingati saya dengan tepat sekali. Sayang, tidak berkesempatan berbual panjang. Semoga jumpa lagi di lain masa. Seperti kebiasaan lalu, bertemu dan berpisah dan masih tetap menyemai kemesraan dalam kenangan.
. Ini pula teman-teman dari Sarawak. Juga mesra dan ramah semuanya. Benar-benar "bez" berada dalam daerah masyarakat sastera. Dan ada sesuatu yang membuatkan terfikir. Benarkah, mungkinkah, atau barangkali. Sesuatu itu biarlah menjadi rahsia diri saja.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger