Friday, 20 April 2012

Hidup ini mudah

Catit seorang kawan di dalam bukunya yang aku beli, "hidup ini payah, tapi ingatlah, kita masih Allah." Ya - aku sentiasa ingat. Memang payah sebenarnya. Kepayahan itulah yang sedang mengajar aku menjadi manusia. Aku katakan pada diri, hidup ini mudah. Di antara dua pilihan yang payah, pilih salah satu. Andai kata diberi pilihan untuk memilih. Sekiranya pilihan itu yang diberi, terima sajalah dengan hati yang ihklas dan sabar. Mudahkan! Aku cuba menjadi manusia yang lebih mengerti dan bertoleransi. Cuma yang ada, hanya YA atau TIDAK. Bagaimana aku harus main tarik tali jika situasinya begini? Payahkan! Yang mudahnya, katakan saja YA atau TIDAK. Mudah, mudah. Walaupun ada sesuatu yang tertinggal di antaranya. Sekali aku melangkah, ianya menjadi kenangan yang terlalu manis, hingga aku tidak sanggup menelannya. Sesekali, ia mengalir dari lekuk pipi dengan deras sekali. Mudah, mudah. Apa saja yang mahu berlaku, masih tetap akan berlaku, jika itu yang dipilihNya. Apa yang kita mampu, berdiri di tiangNYA. Berdoa dan mengadu tentang liku-liku hidup yang terlalu menghiris. Benarlah kata kawan itu, "hidup ini payah, tetapi kita masih ada Allah." Benar juga kataku, "hidup ini mudah."
Mudah dengan memikirkan ianya mudah. Kerana itu saja pilihan yang tinggal, segalanya mesti diteruskan. Berhenti setelah mati atau mati sebelum ajal. Lebih payah dengan meneruskan kehidupan sebagai manusia yang kalah. Tiada siapa yang tewas, yang ada hanyalah siapa yang berani untuk berjuang. Teringat juga peristiwa perang di suatu zaman. Ketika tentera Islam mahu menawan negara tersebut, sebaik saja sampai, panglima perang mengarahkan armada dibakar. Bila ditanya kenapa, kita lawan dan tawan, atau jika kalah, kita berjuang sampai mati. Tidak ada sesiapa yang akan berundur atau berpatah balik. Mudahkan! Dengan keberanian, keyakinan, dan tawakkal, tidak perlu takut sesuatu itu payah. Mudah, mudah, mudah.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger