Saturday, 14 April 2012

Pelari aksara

Benarkah seperti kata seorang kawan, menulis itu bagaikan pelari marathon yang panjang. Bila sudah mula mengejar aksaranya, tidak mahu berhenti lagi. Kalaulah aku ini pelarinya, alangkah, aku tidak akan terhenti-henti begini. Terlalu banyak perhentian menjadikan aku lambat sekali sampai ke destinasi. Apa pula kata diri? Jalan yang dilalui tidak sama likunya bagi setiap orang. Destinasi mungkin sama. Dan harus diingat, tiada jalan pintas. Walaupun hidup ini tidaklah payah, kesukaran tetap ada. Kerana itu, bila seorang kawan selitkan kata-kata dalam sebuah buku, "hidup ini payah, ingatlah kita masih ada Allah." Kita masih ada Allah. Ya, itulah kekuatan yang diri ada. Allah tidak akan pernah menzalimi hamba-Nya. Melainkan kita yang berlaku tidak adil pada diri. Seorang pelari aksara yang tidak pernah mahu berhenti mengejar bait-bait diksi, hingga sesekali rebah dalam ratip malam.
Sesekali, menjadi pelayar, menentang gelombang ganas di tengah lautan dalam. Terumbang-ambing sendiri. Kerana pelari aksara, indahnya masih terasa. Terapung bertebaran di antara aksara-aksara yang diuntaikan menjadi tasbih diksi. Alangkah indahnya jika hidup ini seindah mimpi begini. Terusan berlari, kau akan sampai ke destinasi. Berjalan lambat, atau berlari, tapi terhenti-henti, selagi langkahnya tetap ke depan, dengan izin Allah, akan sampai juga. Kerana itu, diperingatkan juga untuk manusia sejagat, berusahalah, nasib seseuatu bangsa itu tidak akan berubah, melainkan bangsa itu sendiri yang mengubahnya. Berusaha dan berkerja kuat.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger