Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Thursday, 30 August 2012

Raya yang indah

Datang saja ke Melaka, seorang kawan bertanya, "meriah ke beraya?" Tentu sekali meriah. (Tersenyum lebar - masih terbayang gelak tawa bersama keluarga di kampung). Hmm.. yeke? Kawan yang bertanya seperti meragui. Katanya, bukankah di Kelantan Hari Raya Puasa kurang sambutan, tak seperti Hari Raya Haji. Aku masih tersenyum lebar. Keindahan raya dan kemeriahan bila disambut bersama keluarga tersayang. Tak kira hari apa pun. Hari Raya Puasa, Hari Raya Haji atau Raya Cina sekalipun, bila mana dapat berkumpul, tentu sekali meriah. Hehe. Melihat dengan mata telinga tudak sama dengan melihat dari mata hati. Kawan itu barangkali mendengar dari mulut ke mulut. Atau mendengar dari orang yang menyambut raya di Pantai Timur dalam kalangan mereka yang suram. Tidak pada aku. Dari kecil hingga dewasa kini, kemeriahan sambutan raya masih menyengat di kalbu. Wassalam. :)

Monday, 6 August 2012

Khutbah Rasulullah

Wahai Manusia,dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan.Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini. Wahai manusia,sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci,maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapa pun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu.Allah telah mengharamkan riba,oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang. Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti nya dalam perkara-perkara kecil. Wahai manusia,sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu ,mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik,berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia.Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina. Wahai manusia ,dengarlah bersungguh-sungguh kata-kata ku ini,Sembahlah Allah,Dirikanlah solat lima kali sehari,Berpuasalah di Bulam Ramadan dan Tunaikanlah Zakat dari harta kekayaan kamu.Kerjakanlah ibadat Haji sekiranya kamu mampu.Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah bersaudara kepada Muslim yang lain.Kamu semua adalah sama,tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh. Ingatlah,bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan.Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. Wahai manusia,tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.Oleh itu wahai manusia,nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.Sesumgguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara,yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya ,nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya.Itulah Al-Quran dan Sunnahku. Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain.Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dari ku.Saksikanlah Ya Allah bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hamba mu. (Khutbah ini disampaikan oleh Rasullah s.a.w pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijrah di Lembah Uranah,Gunung Arafah

Sunday, 5 August 2012

Kisah Malaikat penghantar amalan solat akhir waktu.

Mari, berkongsi ilmu. Mahukan dunia, dengan ilmu. Mahukan akhirat juga dengan ilmu. Kesimpulannya, hidup ini mesti berilmu. Jambatannya membaca, dan untuk memanfaatkan ilmu yang, harus berkongsi cerita. Rupa-rupanya ada cerita kalau kita lewatkan solat kita yea… Jika berpuasa amalan kita direct terus pada Allah… tapi jika bersolat ada “Posmen” pula untuk hantar amalan kita pada Allah…. Kisahnya…. Setiap kita ada malaikat… Malaikat yang hantar amalan solat kita pada Allah. Untuk sampaikan amalan kita, Ia melalui tol-tol di setiap lapisan langit dimana setiap penjaga tol, Kroni malaikat juga. .. Jika solat di awal waktu, Tolnya “free”… Tiada sekatan tol… Tiada “jem”… Malaikat terus sampaikan amalan pada Allah… untuk dinilaikan…. Tapi Jika solat di akhir waktu, Tol free juga… Tapi sekatannya… MasyaAllah…. Di langit pertama, Penjaga tol marahkan posmen kita… Kenapa lewat poskan amalan kita… Merayu-rayu posmen malaikat kita… Minta diberi laluan… Tetapi… Penjaga langit pertama tidak heran… Dicampakkan amalan lewat solat tadi ke bumi. Maka. Jatuh berderai…. Dikutip semula oleh Malaikat posmen kita…. Satu persatu dikutip…. Sambil terus merayu untuk ke lapisan langit ke-dua. Dilangit kedua….. Samalah juga…. Bebelan malaikat kerana lewat hantar amalan… Merayu lagi posmen kita. Tapi masih tidak dipedulikannya… Lalu dilemparkan amalan lewat solat kita tadi jatuh berderai lagi…. Dikutip satu persatu amalan kita… Dirayu lagi untuk diserahkan amalan kita pada Allah… Dilangit ketiga… Laaaa…. Kena basuh lagi malaikat posmen kita…. Kenapa lewat hantar amalan tersebut…. Tiada kompromi… Terus dibaling amalan kita… Jatuh berderai amalan kita…. Tak ade nilai…. Dan tiada lagi dikutip dan dirayu lagi… Maka, Tak sampailah amalan kita kepada Allah… Seolah-olah kita tak solat juga… Maka…. bersedialah kita menerima pembalasannya…. Tak di dunia di akhirat pula…. Hilang duit…. Hati risau… Tender ditolak…. Ujian bertimpa-timpa….Ishhhh…. Tak berbaloikan kita buat amal…. Tapi tak sampai…. Dahlah tu…Tak de nilai….. Kena azab lagi nanti…. Ya Allah !!!Ampunkan kami kerana lalai ! Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang Jadikan hati kami, suka solat di awal waktu. Gentarkan hati kami selagi kami tak segerakan… Biarlah kami gentar di dunia… Agar kami tidak gentar lagi di hari akhirat.. Ameen….

Saturday, 4 August 2012

Kematian

Janji Allah adalah benar. Ya - bila saatnya, ia tidak akan dilewatkan atau dicepatkan, walau hanya sesaat. Setiap insan akan merasainya. Bila Izrail datang, siapa pun tidak berdaya menutup pintu kematian. Begitulah ianya terjadi. Bagi insan yang berdepan dengan kehilangan orang tersayang, lapangkan dada. Terima dengan redha dan ikhlas. Kita juga akan turut jejak yang sama, hanya masa saja yang belum sampai. Bekalan untuk ke negeri abadi wajip dipersiapkan dengan amalan yang soleh, sedekah yang berpanjangan, dan doa-doa anak yang beriman. Brangkali pernah berlaku atau terlintas dalam hati dan minda: *) Mengapa secepat ini dia pergi? *) Atau, tidak bolehkah dia menungguku hanya untuk seminit lagi. Aku masih mahu mengatakan sesuatu. Dan pelbagai persoalan yang mungkin muncul dalam ketiktentuan perasaan mendepani musibah tersebut. Sesungguhnya, yakinlah, setiap TakdirNya telah tertulis. Itu semua adalah rahsia Allah. Matinya hamba itu, terputuslah hubungannya dengan dunia. Bagi kita yang masih tinggal, jadikan kematian sebagai peringatan bahawa kita juga akan menempuh jalan yang sama. Doakan mereka yang telah pergi semoga rohnya dicucuri Rahmat. Sedekahkan bacaan kalam Allah. Detik-detik ajal kita juga semakin hampir, kerana semakin jauh perjalanan, bertambah dekatlah kita dengan kematian.
Sehelai daun akan digugurkan sebelum 40 hari kematian seseeorang. Namanya tertulis di atas daun tersebut. Dan Malaikat Izrail akan menyambutnya. Hari berganti hari, samada menjalani hidup seperti biasa atau merasakan perbezaan seperti ada sesuatu, namun lidah ajal akan tetap terkunci sehinggalah tiba waktu. Kita sudahpun diperingatkan bahawa dunia ini hanya pinjaman. Bila harinya sedah tamat tempoh, Sang Pemilik akan mengambilnya semula. Kembalilah dengan tenang bagi yang dijemput Ilahi, dan terimalah dengan sabar bagi yang masih hidup. Si mati akan meneruskan perjalanan yang panjang ke negeri abadi, dan kita akan terasa sepi seketika. Kita atau dia, yang membezakan siapa yang pergi dahulu. Ditinggalkan atau meninggalkan. Beza tapi masih sama. Perteguhkan diri dengan kesabaran dan perkuatkanlah dengan keimanan. Semoga dengan izin Ilahi, akan bertemu di Syurga nanti. Ameen.

Thursday, 2 August 2012

Tulislah apa saja

Masih jelas kata-kata dari Pak Kassim sewaktu mengikuti bengkel penulisan kritis di Titihayun, Kedah. Untuk jadi penulis, membaca, membaca, membaca, kemudian menulis. Untuk jadi penulis, kita tidak akan menghasikan apa-apa andainya hanya semangat saja yang gempak. Harus duduk dan menulis. Barulah akan dapat hasilnya. Cita-cita dalam hidup ini mesti jelas. Bila kita sudah pilih jalannya yang mana, tempuhilah apa saja rintangan yang ada di jalan itu. Hati mesti kuat. Jiwa harus tabah. Jauhkan perkataan tiada daya dalam kamus diri. Allah Maha Mengetahui di atas setiap ujian yang diturunkan. Kelemahan diri jadikan pakej untuk membuktikan bahawa kita sbeneranya bukan lemah. Itu adalah satu anugerah untuk kita sedar dan insaf bahawa tiada kesempurnaan terhadap insan. Senantiada memperbaiki dengan pasrah dan berdoa. Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Perjuangan

Jatuh bangun dalam kehidupan satu perkataan yang paling kerap disebut segelintir manusia yang berjaya. Belajar dari kegagalan. Sekali kalah, bukan beerti selamanya akan tewas. Jika mengalami seribu kekalahan, kita harus berusaha sejuta kali. Kemenangan sesudah kenal erti kecewa lebih mahal harganya. Hanya yang merasai saja mengerti maknanya. Barangkali kita punya 1000 sebab untuk menangis, namun kita masih ada 1001 alasan untuk terus tersenyum. Pengalaman hidup akan mengajar kita menjadi lebih matang. Kematangan itu tidak boleh dibeli. Hanya diri saja yang mampu mendapatkannya. Untuk berjaya, tiada makna kalah atau gagal. Yang mesti disematkan, usaha, doa, ikhtiar dan tawakkal. Usaha kemudian usaha lagi. Doa yang berterusan. Dan begitulah. Sentiasa mensyukuri nikmat Ilahi. Jauhi perasaan yang senantiasa mengeluh dan lemah semangat. Setiap individu yang berjaya pernah mengalami sesuatu yang sama seperti kita. Namun, mereka kuat dan tidak sekali-kali menyerah. Allah tidak pernah menzalimi hambaNya. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Setiap bebanan yang Allah timpakan ke pundak hambaNya bermakna Allah tahu, hamba itu kuat untuk berdepan dengannya. Jangan jadikan diri kita lemah dan menyerah semata. Gagal di jalan pertama, masih ada sejuta jalan bahagian yang menunggu. Sentiasa melihat dengan minda yang positif. Dengan hanya duduk dan menangis, tiada kejayaan yang akan datang bergolek. Harus bangun dan berusaha. Siapa kata kita diciptakan untuk gagal. Siapa pula yang sedar bahawa kita dilahirkan sebagai manusia yang berjaya. Untuk menjadi manusia yang berjaya dunia akhirat. Bukankah Rasul pernah berpesan, mahukan dunia dengan ilmu, mahukan akhirat juga dengan ilmu. Belajar dan didiklah diri untuk sentiasa berprasangka baik di atas setiap kegagalan. Brangkali usaha belum cukup dan Allah Maha Mengetahui setiap TakdirNya. Mengapa mesti mendera perasaan di atas setiap kegagalan yang dialami. Itulah pengalaman yang teramat bernilai. Hargai pengalaman tersebut untuk dibayar dengan sebuah kejayaan suatu saat nanti. Masanya akan tiba. Harungi hidup ini tanpa sebarang rungutan dan keluhan. Senyumlah kerana ada insan sebelum kita yang telah menderita lebih dari apa yang kita rasai.
Mawar yang harum masih ada duri di dahannya. Untuk memilikinya terkadang terpaksa melukai jari andai tidak berhati. Sentiasa belajar dari kekurangan diri dan menerimanya sebagai kelebihan yang tiada pada orang lain. Pasrah bukannya menyerah. Tetapi belajar mengikhlaskan diri dan Redha. Kemudian jadikan pedoman hayat dan teruskan melangkah sebagai hamba yang soleh. Derita kisah para nabi dan rasul jadikan inti kehidupan. Mudah-mudahan akan memberikan sedikit kekuatan dan keinsafan. Semakin banyak yang diharungi, semakin tebal semangat juang. Bukankah dikatakan hidup ini perjuangan. Untuk mendapatkan atau merealisasikan cita, wajib berusaha. Tiada yang akan diperolehi dengan mudah tanpa susah payah. Jika ada pun, tidak akan kekal lama. Lagipun, kejayaan yang diperolehi hasil usaha sendiri, itulah kemenangan yang abadi. Seperti terlalu banyak pula yang diri mahu catitkan. Hmm.. menarik nafas panjang, bukannya mengeluh. Tapi.. semoga diri meraih kejayaan di dunia dan akhirat. Semoga diri sabar dan ikhlas di atas usaha yang belum membuahkan hasil. Tandanya, diri mesti tingkatkan lagi usaha. Bermuhabah dan perbaiki kekurangan yang ada. Ingatlah wahai diri, usaha tangga kejayaan. Dengan Izin Allah, kejayaan pasti akan mendampingi sedikit masa lagi. Bersabarlah menanti, hanya sedikit masa saja. Selamat berjuang. Ameen.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger