Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Thursday, 22 March 2012

Rezeki yang direzekikan Allah



Terkejut! Seorang hamba menelefonku dan mengomel itu dan ini. Antara katanya begini. "apa perlu anak yang masih sekolah dibiasakan dengan solat dhuha. Buang masa saja. Sedangkan solat dhuha untuk mohon kekayaan. Walhal, anak yang masih sekolah tidak bekerja. Duit sekolah mak bapak yang bagi."
Angkuhnya manusia begini. Lupa bersyukur. Rezeki Allah untuknya barangkali hanya setakat itu saja. Rezeki yang melimpah ruah itu kemungkinan rezeki anak-anak yang disandarkan kepada mak dan ayah. Ceteknya akal. Apakah rezeki itu padanya hanya duit semata. Bukankah kesihatan, kebahagiaan, anak-anak soleh dan sebagainya juga adalah rezeki. Barangkali dia merasakan dengan duit dan kekayaan yang ada boleh membeli jiwa. Mampu membayar sebuah kesihatan tubuh badan. Dia juga boleh membuat transaksi untuk mendapat ketenangan hidup. Barangkali begitulah yang dia fikir. Semoga memperoleh Hidayah Allah.
Inilah yang dikatakan dengan ujian kekayaan. Semoga diri dan anda semua dijauhkan dari sifat bongkak, sombong dan angkuh begini. Teringat kata seorang kawan sewaktu bersembang di warung. Orang kaya lebih mudah menempah tiket ke Syurga. Iaitu dengan bersyukur, dan bersedekah dan ikhlas. Tetapi sikap sesetengah menusia yang mudah lupa usul diri di mana mereka bermula terkadang menjadikan mereka manusia yang baru lahir. Mereka bukan lagi mereka. Kemiskinan yang dulunya menguji kehidupan menjadikan mereka manusia yang sentiasa bersyukur dan berusaha mengubah hidup. Bila diuji dengan harta kekayaan, mereka tewas dengan nikmat dunia. Kasihannya manusia begini. Semoga mendapat Hidayah. Semoga diri dan anda semua dijauhkan dari bencana ini.
Walau bukan semua begini, tetapi sesetengahnya yang begini, sedarlah! Dalam soal ibadah, jika tidak mahu melakukan, tidak mengapa, tetapi jangan dipertikaikan. Tidak salah jika anak-anak yang dididik sudah menunaikan solat yang wajib, dibiasakan pula dengan yang sunat. Jika ibu bapa tidak mampu melakukan, janganlah diperkecilkan usaha anak-anak. Malah seharusnya bersyukur dianugerahkan anak-anak yang begitu. Itulah rezeki yang direzekikan Allah.

Monday, 5 March 2012

Menghargai sesuatu yang sudah pun milik kita

Tentu diri biasa dengarkan, penyesalan yang tak sudah. Penyesalan yang bagaimana tu? Begini wahai diri, sekadar melihat apa yang dekat dengan diri saja. Kehilangan apa yang sudah kita memiliki. Dan lantas, meratapinya kerana selama ini tidak menghargai. Fitrah begini sering sangat terjadi. Kurang menyedari betapa sesuatu itu sebenarnya terlalu berharga dalam hidup kita. Tatkala ia diambil kembali Ilahi, tak semena-mena terasa seperti kekurangan pada sesuatu. Dan.. meratapinya dalam penyesalan yang tak suddah.

Sapulah air matamu, tiada guna menangisi apa yang telah pergi. Kesilapan kerana lupa menghargai apa yang pernah kita ada, akan membetulkan langkah kehidupan yang bakal ditempuhi. Belajar dari pengalaman hidup sendiri, membuatkan diri sedar bahawa selamanya ia bukan milik kita. Dan seperti juga kehidupan ini, selamanya ia bukan untuk kita. Sebelum terlambat, hargai dan syukuri apa yang kita ada.

Air mata darah sekalipun tidak mungkin dapat mengembalikan susu yang tertumpah, melainkan dengan izin Allah. Atau mungkin diri mahu mengharapkan keajaiban. Tidak mustahil bagi Yang Mencipta, tapi jarang-jarang saja berlaku pada diri kita. Bukankah kita sudah diingatkan berkali-kali, waspadalah menempuh hidup dan jadilah manusia yang bersyukur. Sebenarnya, kita adalah manusia yang mengulangi kesilapan yang sama. Berulang-ulang, yang mana kesilapan begini pernah dilakukan oleh manusia sebelum kita. Kerana itu, orang yang lebih tua, akan menasihati begitu dan begini, dan kita berdesis dalam hati ,"ah, dia dulu pun macam aku juga. Bukan baik sangat pun." Dia telahpun melakukan begitu dan begini, begitu, begitu dan begini yang terjadi. Mereka tidak mahu kita merasakan keperitan yang sama lagi. Ternyata kita mencubanya, dan sakitnya terasa. Dan kita akan berkata hal yang sama kepada generasi di bawah nanti. Usah buat begitu dan begini. Dan tiada penyudahnya.
Yang pergi, tak mungkin kembali. Apa yang hilang, usah diratapi. Jadikan ikhtibar agar tidak mengulanginya lagi. Kesusahan itu mengajar kita erti kehidupan yang sejati. Mulai dari saat ini, mensyukuri apa yang dikurniakan untuk kita. Menghargai apa atau siapa yang ada depan mata. Menyedari kehadiran siapa atau apa yang menemani perjuangan hidup kita. Tanpa siapa atau apa-apa, tiadalah sebuah makna yang boleh dinamakan.

Friday, 2 March 2012

Ubati hati



Alhamdulillah.. masih sempat menemui hari sekalian hari. Syukur, masih lagi dipanjangkan umur untuk meneruskan sisa umur yang berbaki untuk bermuahasabah diri. Mensucikan hati ini dari segala rada hasad dengki, dan cemburu iri hati. Zalimnya diri menzalimi aku dengan rasa begitu. Bukankah kita ini hamba yang wajib bersyukur dengan apa yang ada. Tidak boleh ada iri hati wahai diri. Apa yang diaadakan kepada diri orang lain, doakan saja, semoga ianya diberkati Allah. Doa itu senjata seorang muslim.
Wahai diri, mari!!! Mari kita bermuhasabah. Tahun baru masihi sudah 2 bulan berlalu. Sampai hati kau diri, ,e,biarkan ia berlalu tanpa sebarang hasil kerja pun. Bukankah kau telah berjanji, tidak akan membiarkan tahun ini pulang dengan tangan kosong. Kau mahu membekalkan ia dengan kejayaan dirimu. Berjaya dengan apa yang kau cita-citakan. Atau kau masih mahu menanti untuk tahun akan datang. Ah, sebagaimana tahun bertukar angka, kau pun turut bertambah usia.
Ingat ya diri, jangan nanti kau tidak berdaya lagi, baru kau mahu menyesali. Mari, mulakan langkah yang pertama. Dan teruskan melangkah. Sesekali jatuh, tak mengapa. Mereka yang berjaya juga biasa tersadung. Malah ada yang lebih sakit.
Malas..hah!!! Tidak ada istilah malas bagi mereka yang mahu berjaya. Wahai diri, di depanmu dunia yang penuh mencabar menunggu. Orang yang malas, tempatnya diceruk saja. Tidak malu ke? Adakah hanya ini yang diperjuangkan selama hidup? Kehidupan yang sebegini panjang. Perjuangan untuk berjuang menjadi manusia yang tempatnya hanya di belakang. Tidak!
Langkah pertama: Membaik-pulihkan hati. Barngkali ada yang tidak kena di situ. Bukan barangkali, memang ya pun. Ayuh diri, ayuh aku, ayuh saudara-saudara, kita mulakan langkah pertama dengan mengubati hati dulu. Mulakan juga dengan doa yang tulus.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger