Wednesday, 4 April 2012

Benarkah rindu kau bawa pulang

Seperti kelopak mawar yang mekar, benarkah begitu rasamu. Aku tidak mahu tahu, kau datang bersama apa. Cuma yang aku tahu dari katamu, kau pulang membawa rindu. Tapi masih tetap sayang, kau bukanlah Bang Tuah. Dan aku juga bukanlah Tejamu. Jika kau Bang Tuah, andai aku benar Teja, kaulah lelaki pertama yang akan melukaiku. Cintaku kau anggap semudah memakan sireh jampi. Dan kau jugalah yang begitu parah terluka. Pulanglah, tinggalkan rindumu di sini. Usah sekali-kali kau merinduiku.

Sekuntum bunga kemboja ini tanda tulusku pada rasamu. Semadikan saja rasamu itu. Kau tidak akan melukaiku dan aku juga tidak mahu melukaimu. Kita semaikan semula benihnya sebagai persahabatan yang luhur. Sampai bila-bila. Asal saja kita bertemu nanti, kau dan aku, kekal bersahabat. Cukuplan 2 kuntum bunga yang kuhadiahkan padamu. Dan ini kuntuman yang terakhir.

Bunga sakura. Sebagai persahabatan kita. Kenapa aku hadiahkanmu bunga ini? Aku juga tidak mengerti. Kau ertikanlah sendiri. Cuma, jika ditanya kenapa aku hadiahkan padamu bunga-bunga, kerana katamu juga, kau suka pada bunga. Terimalah bunga0bunga ini sebagai tanda keikhlasan kita menerima hubungan ini sebagai persahabatan semata. Setelah kau pulang, aku menjemputkan bertandang lagi. Datanglah ya, sebagai seorang sahabat. Pulangkah semula rindu itu. Jika benar, rindu yang kau bawa pulang.:)

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger