Selamat Datang Ke Laman Karya Saya

Sharifah Aisiah Syed Mahazar , sekarang bergelanda di Melaka dan sedang membina kerjaya sebagai penulis sepenuh masa.Mula bergiat dalam bidang penulisan seawal tahun 2006.Pada awalnya berjinak dalam genre puisi sahaja kemudian mencuba dalam genre cerpen di bawah bimbingan Zaharah Nawawi dan aktif sebagai peserta bengkel yang diadakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di sekitar Pantai Timur.

Kini bergerak sebagai penulis bebas dan masih bertatih dalam genre novel

Wednesday, 27 April 2011

Antara dua darjat

Cerpen
Antara Darjat dan Durjana
Oleh : Sharifah Aisiah Syed Mahazar

“Kau sanggup memijak tradisi?”
“Ah, aku menyepak adat, menendang kefahaman lama yang berpaksikan materialistik semata.”
“Kau salah. Yang dirajakan keturunan. Ini tradisi keluarga kau.”
“Peduli apa aku. Segala tohmahan, akan aku terajangkan saja cemuhan tu.”
 “Bagaimana dengan maruah keluarga kau?”
“Maruah..? Aku bukannya mencomot arang hitam ke muka keluarga. Aku cuma mahu kawin dengan lelaki yang tidak punya gelaran di depan namanya saja.”
“Kulut Midah, Kulut Midah. Keluarga kau mahu menjodohkanmu dengan Kolot Budin. Kolot dan Kulut, barulah setaraf dan sekufu.”
            Semalam-malaman Kulut Midah bersengketa dengan diri. Bayangan dirinya datang lagi.
“Kau dah habis fikir ke Kulut Midah?”
“Entahlah.”
“Kahwin saja dengan pilihan keluargamu. Atau cari saja Kolot yang lain. Keluargamu takkan menghalang. Asalkan sedarjat.”
            Inilah yang merisaukan Kulut Midah. Hatinya sudah tersangkut pada M.Joli. Jika boleh ditukarkan rasa hati dengan mudah, tidaklah menjadi masalah. Payah, teramat payah. Kulut Midah belum cukup berani untuk bersuara pada keluarga. Dia tahu, keluarganya akan membantah. Lagi lagi, keturunan. Apalah yang ada pada gelaran semata. Kulut Midah semakin buntu.   
“Idah, kalau nak cari, biarlah yang sepadan. Idah tu perempuan. Kalau kawin dengan keturunan Kolot, anak Idah pun nanti kekal dengan Kolot. Kalau kawin dengan orang biasa, dah habis keturunan.”
            Terngiang-ngiang lagi pesan ibunya. Ringan saja mulutnya waktu itu untuk menyatakan bahawa Kolot mahupun Kulut bukanlah pakej yang lengkap sebagai jaminan sebuah kebahagian dalam perkahwinan.
            Ibunya Kulut Milah Al-Kukika, manakala ayahnya pula Kolot Yunus Al-Tatitu. Kulut Midah Al-Tatitu, mahu dijodohkan dengan Kolot Budin al-Dadidu.
******
“Apa yang kau pening-peningkan lagi. Kahwin saja dengan Kolot Budin. Lagi pula, dia tu Al-Dadidu. Bangsa yang tinggi budi bahasa. Kau juga tak kalah. Kulut Midah Al-Tatitu. Juga bangsa yang tinggi adat pekerti.”
            Kulut Midak mundar mandir di depan pintu bilik. Kakinya berat sekali untuk berdepan dengan ibunya. Dia mahu membantah saja dan memberitahu ibunya tentang cintanya yang sedang berputik pada seorang lelaki biasa.
“Tidak semudah itu. Apa yang kau tahu diri. Kau tahu makna cinta. Kau tahu!”
“Bukankah kata ibumu, cinta tak dapat membeli keturunan. Dan keturunan dapat membayar harga sebuah cinta.”
            Kulut Midah tersentak dengan keakuan dari diri.
“Ibu, ah. Ibu terlalu taksub pada keturunan. Al-Kukika atau Al-Tatitu atau juga Al-Dadidu, tidak menjamin Syurga. Agama, kau tahu. Agama yang mesti diutamakan.”
“Buktikan Kulut Midah. Perjuangkan cintamu itu. Leburkanlah pegangan tradisi keluargamu, malah keturunanmu.” Kali ini, suara diri seperti membela Kulut Midah.
“Tapi, aku belum bersedia. Ah, jika aku membuat pilihan begini, aku pasti, ya.. aku pasti, aku akan dibuang keluarga.” Hati Kulut Midah tiba-tiba menjadi kecut mengingatkan akan kata-kata ibunya beberapa malam yang sudah.
“Kalau Idah dah ada pilihan pada mana-mana Kolot yang lain, bagitahu saja ibu. Barangkali, ibu kenal keluarganya. Keturunan kita ni, tak ke mana simpul jalinnya. Sudahnya, jika disalah-silahkan, keluarga kita juga.” Tersenyum lebar Kulut Milah Al-Kukika.
“Jodoh bu, bukankah semuanya telah termaktub.” Perlahan saja susun kata yang Kulut Midah ungkapkan.
“Jodoh, memang! Tapi Idah mesti ingat, kita yang usahakan, kita yang ikhtiarkan.” Tegas saja bunyinya.
“Bagaimana kalau Idah ditakdirkan kahwin dengan orang biasa saja bu.” Kulut Midah cuba menduga.
“Niat, yang penting niat hati kita. Kalau Idah nak kahwin juga dengan orang biasa, buang keturunan kita. Alang-alang Idah. Idah pun jangan pakai gelaran Kulut lagi.”
            Susah, kepercayaan dipegang dari turun temurun dan keturunan yang diagung-agungkan. Hairan sekali. Kenapa serendah ini akal keluarganya. Tidakkah mereka tahu, kerja Tuhan itu berseni. Tiap-tiap yang ditentukan ada baik dan buruknya. Tidakkah mereka mengambil iktibar. Kolot berkahwin dengan Kulut, bukan semua kekal dan bahagia. Tidakkah ibunya masih ingat! Ibu saudaranya Murni Al-Kukika dijodohkan dengan Mail Al-Habiba, tak sampai 3 bulan, bercerai-berai. Sampaikan naik turun mahkamah. Sepuluh tahun, sepuluh tahun keturunan Al-Kukika tidak bertegur sapa dengan keturunan Al-Habiba. Inilah musibahnya jika kahwin Kolot dan Kulut. Kulut Midah masih ingat patah-patah yang keluar dari mulut neneknya, Esah Al-Sasisu.
“Dah takde jodoh. Kita ikhtiarkan saja. Redha sahajalah.”
            Begitu cepat mereka berubah-ubah. Sekejap menjadi manusia yang Redha, dan sekejap pula boleh menjadi manusia yang alpa.
“Kalau dah jodoh, ibu tak Redhakah?” Kulut Midah beranikan juga bertanya.
“Redha, kalau Idah kahwin dengan pilihan keluarga atau kahwin saja dengan mana-mana Kolot pilihan hati Idah. Tapi kalau kahwin dengan lelaki yang tak sedarjat dengan Idah, itu mencari penyakit namanya.”
******
            Kulut Midah masih lagi termundar-mandir di dalam bilik. M.Joli sudah beberapa kali mendesak untuk membawa keluarganya masuk merisik. Kulut Midah minta ditangguhkan dulu. Ibunya mesti dipujuk, walaupun Kulut Midah tidak yakin ibunya akan termakan pujuk. Tidak semudah itu. Tetapi Kulut Midah mendoakan sungguh-sungguh ke hadrat Ilahi agar dilembutkan hati seluruh keturunannya. Agar mereka diberikan akal yang waras, akal seorang Muslim dan Muslimah sejati. Bukannya akal Kolot dan Kulut. Bukannya akal Al-Kukika, Al-Tatuti, Al-Dadidu, Al-Sasisu dan apa-apa Al lagi.
“Kulut Midah, apa lagi yang kau tunggu. Pergi saja pada ibumu, pada ayahmu, pada nenekmu dan pada keturunanmu. Katakan saja, kau mahu menggadaikan keturunan kerana cinta. Bukannya menjual keturunan untuk memiliki cinta. Katakan saja.”
            Kulut Midah menepuk dahi. Dia juga masih ingat. Sepupunya disisih keluarga kerana memilih untuk berkahwin dengan pilihan hati. Sepupunya keras, dia berkahwin juga walau tanpa restu. Dia berkahwin dan dan pulang membawa suami. Dia dihalau dan dimaki. Hatinya memang keras, dia tidak menangis dan tidak pernah menyesal. Setelah 13 tahun, di pagi Aidil Fitri, dia kembali bersama 4 orang anak. Kulut Midah menyaksikan sendiri. Sepupunya mohon kemaafan ibunya, mohon restu ayahnya. Anak-anak sepupunya yang masih kecil, berpaut di kaki nenek mereka. Nenek dan datuk mereka terkedu.
Masing-masing yang ada hanya menunggu dan kaku seketika. Mereka tidak menyangka sepupu Kulut Midah akan pulang setelah 13 tahun. Si datuk hanya mengangguk dan menyapu sesuatu yang keluar dari anak mata. Tandanya dia menerima anaknya kembali. Dan si ibu, setelah diam yang agak lama, meraung hiba. Dipeluk dan dicium anaknya itu. Cucunya dipaut erat. Dan yang lebih menghibakan, katanya; sudah lama dia menunggu kepulangan anaknya. Sudah lama dia merindui cucunya. Dan sudah lama dia merestui menantunya. Kerana sudah lama dia insafi bahawa; siapalah kita. Itu, peristiwa itu. Ibuku ada bersama. Ibu juga turut menangis dan memeluk hiba anak saudaranya. Hanya itu sahaja.
Kulut Midah menghempaskan diri ke atas katil. Kakinya disilangkan. Matanya merenung siling. Dia sedar, dia anak pertama dan merupakan cucu sulung. Neneknya pula seorang yang kuat berpegang pada adat. Mahu saja dia katakan pada neneknya; keturunannya sajakah yang beradat. Mahu saja, tapi dia tidak mampu. Kulut Midah tersepit dan sakit dengan sikap ego keluarganya. Kulut Midah berkira-kira, bagaimanakah mereka ketika Id mereka dilahirkan. Apakah Id terlalu memanjakan mereka. Apa pula yang dibuat oleh superego, sehinggakan mereka menjadi terlalu ego. Bukankah tugas Superego untuk mewaraskan Id dan Ego.
“Bangun Kulut Midah. Pergi pada ibumu. Bangun! Beranikan dirimu. Bergantunglah kepada sunnatullah dan ‘inayatullah.” Suara diri semakin mendesak.
Kulut Midah masih merenung siling. Mata fikirnya kian menumpul. “Sunnatullah? Inayatullah? Apa yang kau maksudkan?” Kulut Midah mengalihkan pandangan pada seraut jasad yang menyerupai dirinya.
            Angin malam menyapa ganas jendela biliknya yang dibiarkan terbuka. Langit mula bertukar wajah. Rembulan menyusupkan diri di balik awan. Bintang-bintang lari bersembunyi. Awan berarak kelabu. Memuntahkan isinya yang sarat.
Halusinasi dirinya merenung sinis. “Apa, kau lupa atau memang tidak tahu? Sunnatullah, sunnah-sunnah Allah yang berupa hukum alam. Berlakunya sesuatu itu sepertimana Allah menghendakinya. Berakibat dan ada sebabnya. Dan kau, sebagai manusia yang dikurniakan akal yang waras mestilah berinisiatif dalam berdepan dengan semua dugaan yang kau terima. Tidak ada yang mustahil untuk kau, sekiranya ada inayatullah – iaitu pertolongan dari Allah. Pergilah Kulut Midah.”
            Anak mata Kulut Midah semakin mengecil memandang ke arah bayangan dirinya. Dia semakin binggung. Dirinya seperti terkena impak psikologi yang cukup mendalam. Dia gagal memilih antara cinta dan keluarga. 


Bertandak

Awalnya aku jakun dengan perkataan bertandak. Atau dengan kata lain, joget.. atau dengan kata yang lebih jelas lagi, joget lambak. Kenapa ya orang Melaka suka bertandak, suka berkaraoke, dengan kata lain, sukakan hiburan. Kenapa pula, JAIM selalu rush erk? Apa yang tak kena. Sekadar bertandak, berkaraoke, dengan menu ringan-ringan, seperti lempeng ubi, jajan, dan air yang biasa-biasa. Barangkali kerana jogetnya berpasang-pasang. Tapi, apa yang tak kenanya. Ini karaoke terbuka. Tiada yang tidak senonoh pada pandangan mataku. Yang meng-ish2 aku hanya kerana keveteranan mereka dan umur yang baya dengan usia nenekku pun ada. Kasihan. Kata mereka, setelah penat bekerja, mereka mahu rehatkan kepala. Bukan di situ tempatnya. Di masjid atuk ooiii. Di atas tikar sejadah. bukan lagi menghafal senikata lagu, mengingat lirik2, tetapi betulkanlah bacaan surah mukaddam. Belajar tajwid. Di situ adanya ketenangan. Lain padang, lain belalang. Lain orang, lain pula pandangan.

Sunday, 24 April 2011

Perkahwinan:pilihan hati vs pilihan keluarga

Seorang temanku buntu. Katanya, dia tidah tahu memilih antara dua pilihan yang ada. Pilihan keluarga vs pilihan hati. Dia meminta bicaraku. Aku tanyakan padanya: cinta??? Katanya tiada. Bagaimana dengan pilihan sendiri: cinta??? Katanya tak bersambut. Teruskan dengan pilihan keluargamu. Katakan kau lari dari Takdir Allah, tetapi kau wajar tahu, kau juga sedang menuju kepada Takdir Allah yang lain. Temanku masih lagi buntu. Cintanya tak bersambut hanya kerana dia masih takut-takut untuk berterus-terang. Beranikan diri. Itu saja kataku. Ternyata dia masih takut-takut. Aku mahu katakan padanya, bahawa dialah manusia yang tewas sebelum berperang. Dia hanya memiliki pedang tumpul. Sekadar layak untuk dijadikan bahan pameran, tidak mungkin untuk dibawa ke medan juang. Tapi aku tahu, aku tak perlu katakan padanya. Dia adalah manusia yang buntu. Dia, aku dan kita adalah manusia dewasa. Tidak perlu teragak-agak untuk menentukan jalan hidup sendiri. Inilah yang dikatakan hidup satu perjuangan. Perjuangan yang satu-satunya inilah yang wajib kita harungi. Berjuang untuk memilih pasangan hidup. Bercinta lagikan sakit, apatah lagi jika tak dicintai. Itu hakikat. Realitinya begitu. Wajarkah kita lari. Pahit - kita telan. Manis - pun kita telan. Jangan diluah mati mak, ditelan mati bapak. Kita luah, dan kita telan. Jadilah manusia yang berani untuk hidup.  

Thursday, 21 April 2011

Kenapa aku memilih untuk jadi penulis?

Kata pak samad,"penulis adalah manusia yang sentiasa luka, menulis adalah penawarnya." Tetapi bukan kerana aku ini manusia yang luka. Aku hanyalah manusia yang bercita-cita. Sama seperti manusia lain. Yang sedang membina kerjaya dan kejayaan. Cita-citaku mahu menjadi seorang penulis. Penulis yang bagaimana??? Yang beginilah.

Tuesday, 12 April 2011

Longgokan Impian

Puisi
Longgokan Impian
Oleh: Sharifah Aisiah Syed Mahazar

Kulihat kau di bawah jambatan
Sedang melambai dan tersenyum tawar padaku
Tahun yang lalu
Kau di situ.
Lama kurenung wajahmu
Hanya kau sebuah impian
Lupa kukutip
Tahun demi tahun
Impian silih berganti.
Wajahmu kurenung lagi
Mungkinkah impian ini semakin menimbun
Kerana setiap hujung tahun
Impianku terjilid di bawah harapan.




Tuesday, 5 April 2011

Hikayat Me-Layu

Cerpen
Hikayat Me-Layu
Oleh : Sharifah Aisiah Syed Mahazar

Al-Kisah, di sebuah perkampungan Lelee Otai. Tersebutlah juga dinamakan Lelee Otai kerana warganya yang sejuta satu orang itu menggemari makan ikan keli salai. Kanak-kanak yang masih telor selalu menyebutnya Lelee Otai. Bersempena dari itu, sejuta satu warganya pun bersetuju menamakan kampung yang mereka huni sebagai Kampung Lelee Otai. Demikian, kampung masih belum bernama.
Maka akan berlansunglah satu majlis persandingan anak penghulu tonggeng terbalik, kerana latahnya yang menjadi-jadi, tonggeng terbalik sampainya. Hari Boyougurt namanya. Penghulu tonggeng terbalik seorang yang mengamalkan diet. Setiap hari dimakannya yogourt. Sehinggakan tubuhnya lansing-berdansing dan dikurniakan pula seorang anak laki-laki. Maka dinamakannya sedemikian. Kerana belum fasih warga seribu satu menyebut betul-tepat, dibantaikan saja dengan gelaran Eri Boyot. Bersempena pula dengan perutnya yang boyot. Berkatalah penghulu kepada rakyat sekalian.
“Wahai rakyat yang banggang, pergilah ke hutan mencari pucuk daun kayu me-layu. Cari yang segar bugar.” Rakyat yang banggang pun bertolak-tolak meredah hutan.
        Maka, berkatalah penghulu lagi.
“Wahai rakyat yang ngok, pergilah ke sungai menjala ikan sepat bermata empat. Jalalah sebanyak mungkin. Kita akan berkenduri. Sejuta satu warga akan dijamu, ditambah pula dengan kebanjiran warga Kampung Leleh Lentok. Pergilah!” Akurlah juga rakyat yang ngok itu.
******
Al-kisah, bakal bini Eri Boyot pun bersuka-sukalah menghias diri. Dipalitnya gincu yang dihadiahkan oleh Ura Fozura, artis tip top Kampung Leleh Lentok. Bapanya Pandur Lincai, dan emaknya Tijah mulut lebar, bergotong-royonglah 41 hari, 41 malam menyiapkan sebarang apa yang patut. Pergilah dia berjumpa penghulu Kampung Leleh Lentok, Sem Semi namanya.
“Oh, Paknya si Ani Mayonis.” Dari jauh lagi penghulu Sem menyapa Pandur Lincai.
“Iyalah tuk penghulu sepak tunggul.” Digelarnya begitu kerana sering sangat tersepak tunggul   kerana matanya yang rabun.
“Macam mana persiapan kenduri si Ani Mayonis?”
“Ni lah hajatnya aku ke mari penghulu sepak tunggul. Nak minta kau kerahkan Emisyeik dan anak buahnya pergi carikan ikan keli. Nak dijamunya rombongan besanku nanti. Nak disalai, sebab warga Lelee otai memang suka makan ikan keli salai. Nak ambil hati besanku si penghulu tunggang terbalik.”
        Tak semena-mena, anak penghulu sepak tunggul keluar tergopoh-gopoh.
“Nak ke mana kau Emisyeik.”
“Nak jumpa Dollah Hadiri ayah.”
“Eloklah. Ni haa, Pak Cik Pandur nak minta kau carikan ikan keli buat kenduri kahwin anaknya. Ajak Dolah Hadiri dengan kawan-kawan kau yang lain.”
“Boleh, boleh. Nanti saya bereskan. Besok pagi-pagi saya hantar ke rumah Pak Cik Pandur.”
        Emisyeik terus berlalu dari situ.
“Aku minta diri jelah penghulu.”
“Ha’ah, petang ni jelah kita jumpa kat rumah kau. Aku pun nak menengok-nengok persiapan kenduri.”
“Eloklah.”
        Pak Pandur Lincai pun pulang ke rumah. Jarinya dihitung. Hanya sehari lagi, sampailah rombongan bakal besannya. Tijah mulut lebar sedang sibuk bergebang dengan kaum perempuan di dapur. Kaki tangan bekerja seiring mulut. Ani Mayonis sudah 3 hari tak dibenarkan keluar rumah. Takut hilang seri pengantinnya nanti. Kerjanya menyapu bedak dipipi dan mencalit gincu dibibir saja. Biar bertambah cun-melecun.
“Maknya si Ani, dah beres ke apa yang patut” Pak Pandur menjengukkan kepala ke dapur.
“Sudah paknya si Ani.”
        Legalah hati Pak Pandur. Tak sabar rasanya nak bermenantukan anak penghulu. Walaupun Hari Boyougour perutnya boyot, tetapi wajahnya manis. Pak Pandur dah lama mengidamkan menantu yang manis. Katanya Khor Tiul, nujum Kampung Leleh Lentok, kalau muka manis, hatinya baik. Bersabitlah pada ramalan tersebut, yakinlah akan Pak Pandur Lincai.
******
        Berbaliklah kepada warga Kampung Lelee Otai yang ngok pergi mencari ikan sepat bermata empat. Maka, kembalilah mereka dengan berarak membawa ikan sepat bermata empat yang didapat oleh mereka di sungai naga  bermata lima. Berkatalah penghulu dengan girangnya.
“Terima kasihlah rakyat yang ngok di atas bantuan ini. Pergilah, lemparkan ikan sepat bermata empat yang masih galak melompat itu ke dalam kolam. Tibanya hari kenduri, kalian ambil dan sianglah. Kita akan masak dan makan sama-sama. Selepas itu, pulang ke rumah masing-masing, bersiaplah, esok pagi kita akan berarak ke Kampung Leleh Lentok.”
        Bersurailah sekalian rakyat yang ngok. Bermenunglah penghulu tunggang terbalik memikirkan rakyat yang banggang belum balik-balik lagi. Sudah 2 hari, 2 malam masuk ke hutan mencari pucuk kayu me-layu. Pucuk kayu me-layu dikatakan berkhasiat seribu satu mustajab. Setiap kali ada yang bakal melansungkan perkahwinan, akan ke hutanlah beramai-ramai untuk mencarinya. Letaknya berdekatan dengan Gua Bisul. Tentang Gua Bisul pula, tiada siapa yang tahu akan rahsianya. Tertidurlah penghulu tonggeng terbalik di bucu tangga kerana terlampau bimbang akan keselamatan rakyat banggang. Entah di makan rimau, entah diratah serigala. Sekalian maklum, di dalam hutan Kesang Tasik Biul, terdapat banyak binatang buas.
******
        Dikisahkan pula akan sekalian rakyat banggang yang pergi mencari pucuk kayu me-layu. Sesampainya mereka di Gua Bisul, berceritalah salah seorang dari mereka dengan rakusnya. Mendengarlah pula dari mereka dengan serakahnya juga.
“Wahai kawan-kawan. Sudah sekian lama warga kampung kita mencari pucuk kayu me-layu berdekatan Gua Bisul ini.” Sebaik saja Kiki Longlai habis dengan ayatnya yang pertama, hujan pun turun dengan lebatnya.
Awan yang dari tadi lagi mengandungkan air, kini memuntahkan semua isi. Berlarilah mereka mencari tempat berteduh di dalam gua.
“Wahai kawan-kawan. Sudah sekian lama warga kampung kita mencari pucuk kayu me-layu berdekatan Gua Bisul ini.” Kiki Longlai mengulang lagi sekali dengan nada suara yang kuat. Bergemalah suaranya lantun-melantun di dalam gua.
“Arwah datuk kepada datukku pernah bercerita kepada datukku, dan datukku pula ceritakan kepadaku. Mahukah kawan-kawan mendengarnya. Kalau tidak mahu mendengar, tidak mengapalah. Aku tidak akan bersuara lagi.”
“Ceritakan saja hai si Kiki Longlai. Sementara menunggu hujan reda.” Bersahut-sahutan suara mereka yang lain.
“Baiklah. Ini berhubung kait dengan asal-usul gua ini. Kata arwah datukku; gua ini dulunya tidak bernama. Arwah datuk kepada arwah datukku dulunya ketua kepada sekalian warga kampung yang tidak bernama. Disebabkan mereka tidak pandai mendirikan pondok, maka menetaplah mereka di dalam gua ini. Di situ, pucuk kayu me-layu, merekalah yang tanam. Ini kerana asalnya nama pucuk kayu me-layu, adalah nama arwah datuk kepada arwah datukku. Melayu namanya.” Terloponglah mulut sekalian rakyat yang banggang mendengar cerita Kiki Longlai. Berhikayatlah mereka 2 hari 2 malam, sehinggakan terlupalah akan mereka tujuan mahu mencari pucuk kayu me-layu.
“Arwah datuk kepada arwah datukku seorang yang perkasa. Tinggallah mereka di dalam gua ini dengan aman damai. Suatu hari, tersebutlah dalam taqwim, entah tahun hijrah yang ke berapa, gua ini telah diriuhkan dengan seekor naga yang sesat. Naga tersebut sedang sarat bunting. Naga itu telah mengamuk dan memakan seberapa ramai mungkin penghuni yang tidak sempat lari. Bersepakatlah arwah datuk kepada arwah datukku untuk membunuh naga tersebut. Sementara itu, mereka pun mencari gua lain sebagai tempat berteduh. Suasana hiba menyelubungi hati mereka. Mereka pun berkira-kira akan berarak rama-ramai ke gua, tatkala naga tersebut beranak. Mereka pun menugaskan dua orang setiap hari mengintai ke dalam gua, kalau-kalau naga tersebut telah beranak.” Bertambah khusyuklah rakyat yang banggang mendengar cerita si Kiki Longlai. Hinggakan semakin alpa dan leka.
“Naga itu pun beranaklah pada dinihari. Melihatkan naga betina dalam keadaan yang lesu, mereka pun mengambil kesempatan yang ada. Terbunuhlah naga tersebut. Seekor anak naga yang baru saja keluar dari bontot ibunya dibiarkan saja. Sebaik hari cerah, mereka mengambil anak naga tersebut, dibawa keluar dari gua. Dibelek-belek oleh mereka. Naga tersebut bermata 5. Dibawa pula oleh mereka dan dilepaskan ke dalam sungai, yang mana dikenali sebagai sungai naga bermata 5. Setelah itu, mereka pun masuk kembali ke dalam gua untuk mengusung bangkai ibu naga. Setelah terkena cahaya terang, maka terlihatlah oleh mereka, kulit naga yang telah mampus itu telah ditumbuhi bisul-bisul yang besar. Selang beberapa waktu sahaja, bangkai naga itu ngaib. Berpandanglah sesama mereka. Dan bersepakatlah untuk menamakan gua tersebut sebagai Gua Bisul. Al-maklumlah.” Bersandarlah si Kiki Longlai pada dinding gua bisul dengan lemah longlainya kerana letih dan lesu bercerita selama 2 hari 2 malam. Tertidurlah rakyat yang banggang akibat lesu dan lapar. Bekalan makanan yang dibawa dari Kampung Lelee Otai, sedikit pun tidak berjamah.
******
              Penghulu tonggeng terbalik berbalik-balik badan akibat terlalu lenanya di bucu tangga. Rakyat yang banggang juga bertindih-tindih kaki, bersimpang-siur dengan dengkur berdengkur. Bermimpilah mereka berjalan-jalan sampai ke bucu tangga rumah penghulu tonggeng terbalik. Anehnya mereka mengalami mimpi yang sama. Dan ternampak penghulu tonggeng terbalik sedang tidur lena. Kehadiran mereka yang bising telah mengejutkan penghulu tonggeng terbalik dari tidur. Bertanyalah penghulu akan pucuk kayu me-layu dengan nada sayu. Terdiamlah mereka kerana lupa mencari pucuk kayu-me-layu tersebut. Tersedarlah mereka dan tergopoh-gapah keluar dari gua.
            Penghulu tonggeng terbalik bermimpi pula berjalan di sebuah gua. Dilihatnya sekalian rakyat yang banggang sedang tidur. Dikejutkan seorang demi seorang dan dikerah supaya cepat-cepat bangun untuk mencari pucuk kayu me-layu.
“Ooi paknya si Ani.” Badan penghulu digoyang-goyang.
          Penghulu menggenyeh-genyeh mata. Semakin besar, besar dan dibesar-besarkan lagi anak matanya. Di depannya berkumpul rakyat yang banggang membawa pucuk kayu me-layu.
           Tercenganglah penghulu tonggeng terbalik memikirkan akan mimpinya. Berdiri dan berkatalah penghulu.
“Wahai rakyat yang banggang. Gusar hati aku memikirkan kalian yang masuk ke hutan selama 2 hari, 2 malam. Akhirnya pulang juga dengan membawa pucuk kayu me-layu.” Tersenyum lebar penghulu.
“Pulanglah ke rumah masing-masing. Esok, kita akan berarak ramai-ramai ke Kampung Leleh Lentok, dan lusa kita akan berkenduri di sini pula. Bawa pucuk kayu me-layu ke belakang. Berikan kepada mak cik kau.”
            Beraraklah mereka keesokkan harinya ke Kampung Leleh Lentok. Hari lusanya, berkenduri-kendaralah sejuta satu rakyat. Mereka melapah pucuk kayu me-layu, cicah dengan budu dan berpasangan pula dengan ikan sepat bermata empat masak asam pedas. Makanlah mereka dengan seleranya.
               Demikianlah dijalin hikayatkan pencarian rakyat yang banggang. Sesudah memakan pucuk kayu me-layu, mereka tidak lagi banggang. Kerana pucuk kayu me-layu, mereka tidak lagi lemah, longlai, lupa, layu dan lesu. Maka berserulah penghulu yang tidak lagi tunggang terbalik.
“Wahai rakyat sekalian. Mulai hari ini, tidak akan lagi dipanggil rakyat yang ngok dan banggang. Aku gelarkan saja, kita semua ini sebagai bangsa melayu, iaitu bangsa yang bersemangat dan bijak pandai.”
           Bersoraklah warga Kampung Lelee Otai sekalian.    

La Tahzan

Cerpen
La Tahzan
Oleh : Sharifah Aisiah Syed Mahazar

Di bucu surau tua, seorang lelaki sedang khusyuk mengalunkan bacaan kalam Allah. Seorang lelaki lain yang hampir sebaya menghampiri, duduk setentang, dan lelaki yang membaca Quran tadi menghabiskan bacaan dengan Shodaqallahulazhim. Dia bangun menaruh Quran di atas rak yang tersusun kitab-kitab lama dan duduk semula di tempatnya.
******
“Dik, abang ada?”
“Takde, kenapa kak?”
“Duit sewa.”
“Nanti dia bayar.”
        Tip, tut, tip, top.. jari jemarinya menekan kekunci telefon.
“Abang, orang bawah minta duit sewa.” 
“Ok.”
        Ringkas saja balasan dari suaminya. Jenal Bakil Balul dan bininya Melah Kella Bibal, sudah 10 tahun membuka kedai makan ikan sepat masak asam jawa tempoyak. Mereka sekelamin menyewa bangunan atas dan bawah dengan seorang tokey cina yang berasal dari Singapura. Bahagian atas pula dijadikan bilik-bilik kecil menjadi 4. 3 bilik disewakan dan satu bilik lagi dijadikan surau, berserta dengan 2 bilik air, sedikit ruangan untuk menjemur baju dan ruangan memasak. Bilik seluas 14x10 kaki persegi disewakan dengan harga tiga ratus ringgit sebulan.
“Berapa kau sewa bangunan ni Nal?” Rafi memulakan perbualan dengan tuan kedai. Jenal Bakil Balul agak kaku sedikit.
Al-maklumlah, dalam kepalanya penuh dengan menu dan resepi baru yang mengasak. 10 tahun lepas ikan sepat masak asam jawa tempoyak memang mendapat sambutan hangat. Semenjak mutakhir ini, semakin ramai pengusaha kedai makan yang membuka kedai sekitar Bandar Hilir. Persaingan bertambah sengit.
“Seribu setengah sebulan. Harga lama, kalau sekarang mungkin tak dapat.”
“Dah lama ke kau niaga?”
“10 tahun. Dulu aku kerja dengan mak. Sekarang mak dah tak larat lagi. Aku yang ambil-alih.”
“Kak, bungkuskan saya nasi kosong 2, ayam goreng seketul dan ikan keli 2 ekor.” Melah Kellah Bibal mengambil pesanan Rafi. Pekerjanya, Kamlah Me’ah menyiapkan semuanya.
        Pelanggan tidak ramai hari itu. Mellah Kella Bibal duduk semeja mendengar perbualan Rafi dan suaminya Jenal Bakil Balul. Terbungkam kepenatan pada raut wajahnya. Dia cuma menggaji 2 orang pekerja sahaja. Seorang untuk mengambil pesanan pelanggan dan seorang lagi mencuci pinggan kotor di belakang. Selebihnya dia dan suami yang membereskan kerja. Hanya sekali sekala pada hari minggu dibantu oleh 2 orang anak daranya yang montel.
        Perbualan mereka semakin rancak. Rafi dan Alia baru beberapa bulan menyewa bilik di atas. Alia tidak bekerja, Rafi pula baru berjinak-jinak dengan perniagaan cendawan. Rafi memborong cendawan dari seorang pengusaha cendawan. Jatuh bangun dalam perniagaan mengajar Rafi erti kehidupan. Memandangkan hidup berdua saja, sewa bilik sudah memadai. Alia juga tak kisah. Alia baru menjangkau usia 23 tahun, Rafi pula sudah melewati separuh abad. Berlaku sedikit selisih faham tentang pembayaran sewa dengan orang bawah. Rafi tenang saja kerana itulah asam garam kehidupan.  
        Rafi menguruskan perniagaan secara kecil-kecilan di pasar malam. Rafi gagal dalam perkahwinan pertama. Runtuhnya empayar perniagaan yang dia bina selama 20 tahun, jatuhlah satu talak ke atas isterinya yang pertama. Isterinya minta dilepaskan. Dia diisytiharkan muflis. Asetnya disita dan Rafi hampir-hampir dipenjarakan atas tuduhan rasuah. Berat.. tak tertanggung lagi. Kehadiran Alia sebagai penawar. Alia menerima Rafi seadanya. Inilah cinta.. ya, cinta yang Rafi dambakan selama 50 tahun hayatnya. Isterinya dulu dimewahkan dengan harta, tapi Alia dimewahkan dengan kasih sayang seorang suami di bawah payung kasih Ilahi dan kemanjaan hidup sebagai suami isteri. Terlalu sederhana.
“Belajar dari kesilapan. Jaga hubungan kita dengan Allah dan Allah akan jaga hubungan kita dengan manusia lain.” Ustaz Mohd Khair Adam menggenggam erat tangan sahabatnya Rafi.
        Rafi membungkamkan mata ke lantai surau tua. Titik-titik jernih jatuh menimpa papan. Sudah lama benar dia tidak menjejakkan kaki ke rumah Allah. Bahunya terhenyut-henyut. Mahu saja dia menangis seperti anak kecil. Ah.. memang, dia sudah terlalu kerdil sekarang. Dia hamba, bukannya tuan di bumi ini.
“Mat, ajarlah aku. Aku sudah lupa caranya solat. Aku lupa arah kiblat. Aku berdosa Mat.” Rafi memandang telus ke muka sahabatnya itu. Matanya minta dikasihani.” Ustaz Mohd Khair Adam merupakan sahabat baik Rafi dari kecil lagi. Mat adalah panggilan Rafi kepada sahabatnya itu.
“Arasy Allah luas tak terjangkau. Mohon keampunan Fi. Allah menduga, bermakna Allah masih sayangkan kau. Kau ingat tak sewaktu kita kecil, di bangku sekolah rendah. Kau rajin sekali membelek buku nasihat Lukhman Al-Hakim. Kau selalu bacakan padaku; Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam di dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan sampan yang bernama Taqwa, isinya ialah Iman dan layarnya adalah Tawakkal kepada Allah. Kau anak yang pintar. Aku masih merangkak-rangkak mengeja. Kau lancar membaca.” Ustaz Mohd Khair Adam memujuk Rafi. Dia tidak mahu sahabatnya jatuh di lembah kekecewaan yang menyebabkan dia berputus asa dari Rahmat Allah. Binauzubillah.
“Aku ingat Mat. Dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Ah, aku melihat dunia ini dengan mata hati yang rakus. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan sampan yang bernama Taqwa. Aku melemaskan diri dalam kemewahan. Aku melayari kehidupan ini dengan gelak tawa. Rasuah, riba.. aku pemakan harta riba. Isteriku, buta hati. Anak-anakku, ah.. berat Mat.” Rafi mengulang bait-bait kata Lukhman Al-Hakim. Dia mengeluh panjang.
        Ustaz Mohd Khair Adam menjadi rujukan kepada Rafi dalam hal Agama. Sudah sekian lama dia melupakan tikar sejadah. Sahabatnya telah menghadiahkan dia sebuah buku agama dan motivasi “La Tahzan”.  
“Bacalah, pada saat kau sedih dan patah semangat. Al-Quran dan Sunah sebagai penghibur.”
******
“Abang..” lamunan Rafi dipatahkan oleh gemersiknya suara Alia. Ditangannya buku “La Tahzan.
“Abang, Redha sajalah. Kalau orang bawah beriya mengatakan kita belum jelaskan sewa bulan ni, apa lagi yang boleh abang tegaskan. Kita ini menumpang saja di bumi Allah. Lagi pun kita tidak ada resit sebagai bukti pembayaran.” Alia menenangkan hati Rafi. Alia percaya, setiap yang Allah aturkan ada hikmahnya. Alia mengambil buku “La Tahzan” diletakkan di sebelah.
“Yalah. Rezeki dari Allah. Abang sedekahkan saja pada mereka. Mudah-mudahan mereka diberikan Hidayah.” Rafi tidak marah dipermainkan begitu.
“Abang, ingatkah abang tentang kisah si miskin dan si kaya pada zaman Musa A.S yang kita baca dalam buku ni? Alia memicit-micit bahu suaminya.
“Cerita yang mana satu Lia, ingatkan abang balik, boleh kan!” Rafi meminta dengan suara yang lembut.
“Tentang si miskin yang pergi berjumpa Musa A.S dan meminta supaya dipohonkan kepada Allah agar dijadikan dia seorang yang kaya raya. Abang ingat ke, apa yang dikatakan oleh Musa A.S kepada si miskin itu.” Alia bercerita dengan suaranya yang lunak.
“Ingat sayang. Bersyukur.. bersyukurlah kepada Allah.”
“Si miskin itu mengadu pada Musa A.S, bagaimana dia mahu bersyukur sedangkan dia sering kelaparan. Si miskin itu pulang dan hidup dalam kemiskinan. Datang pula si kaya meminta Musa A.S memohon supaya Allah jatuhkan dia dalam kemiskinan kerana sering terganggu dengan harta kekayaannya. Abang ingat tak, apa yang Musa A.S katakan kepada si kaya itu.” Alia merebahkan kepala di ribaan suaminya.
“Ingat sayang. Jangan bersyukur. Dan orang kaya tersebut mengatakan, bagaimana dia tidak harus bersyukur sedangkan Allah yang melimpahkan harta kekayaan kepadanya.” Rafi memandang isterinya dengan wajah yang manis.
“Jadi, abang tahu apa maknanya yang menimpa kita hari ini?”
“Bersyukur sayang. Abang bersyukur kerana dikurniakan isteri solehah seperti Lia. Abang Redha. Rezeki milik Allah.”
        Rafi masih lagi ramah dengan Jenal Bakil Balul dan Melah Kella Bibal. Mellah Kellah Bibal yang menyambut duit yang Rafi bayar beberapa hari yang sudah. Jenal Bakil Balul juga ada di situ. Resit dah penuh, resit baru di rumah. Mellah Kella Bibal sendiri yang beritahu Rafi. Rafi juga tak berkira. Mellah Kella Bibal jugalah yang mengatakan Rafi belum menjelaskan sewa semalam. Rafi membayar dengan duit yang lain, diniatkan sebagai sedekah sahaja. Harga silaturrahim di antara Muslim dengan Muslim yang lain, tidak terbayar dengan nilai sebulan duit sewa bilik. Rafi meminta nasihat sahabatnya Ustaz Khair Adam tentang situasinya.
Dan Kami telah mengurniakannya dari pelbagai jenis kekayaan yang anak-anak kuncinya menjadi beban yang sungguh berat untuk dipikul oleh sebilangan orang yang kuat sasa.”(S;Al-Qashah;76)
        Ringkas saja mesej pesanan ringkas yang dibalas oleh sahabatnya itu. Ya.. Rafi juga telah mengalaminya dulu. Duit tiga ratus ringgit yang diberikan kepada tuan kedai itu, hanya duit itulah yang dia ada. Hasil dari menjual cendawan semenjak beberapa hari lepas. Rafi mengusap lembut rambut Alia. Dia memandang di bucu dinding, lengang. Keperluan barangan dapur sudah habis.
“Abang, esok 1 rejab. Kita puasa sunat.” Alia dapat membaca gusar hati seorang suami.
        Rafi tersenyum tawar.
“Insya’Allah.”
“Abang, ceritakan pada Lia bagaimana Ali Bin Abi Talib melayari kehidupan rumah tangga dengan puteri kesayangan Rasul S.A.W?” 
“Cerita yang mana satu sayang. Lia sajalah ceritakan pada abang.”    Alia bangun dan Rafi merebahkan kepala di ribaan Alia. Alia  tahu, suaminya sudah terlalu penat.
“Suatu pagi, Ali Bin Abi Talib bangun tidur dan tiada apa untuk dimakan bersama isterinya. Dia teringat seorang Yahudi yang mempunyai kebun. Abang..”
“Ya sayang. Ceritalah. Abang dengar.” Lemah sekali suara Rafi.
“Ali Bin Abi Talib pergi ke rumah orang Yahudi tersebut dan orang Yahudi menawarkan kerja kepada Ali. Ali disuruh mengangkat air. Dari tiap-tiap takir, akan diberikan sebiji kurma. Diangkutnya air hingga bengkak dan letih badannya. Kurma diberikan mengikut jumlah takir. Abang..” Sekali lagi Alia memanggil Rafi dengan perlahan.
“Ceritalah. Abang mendengar sayang.”
“Kalau abang penat, abang rehatlah. Kita sambung lepas maghrib je nanti.” Alia tidak mahu menganggu suaminya.
“Tidak sayang, ceritalah. Abang mendengar ni.” Pinta Rafi
“Hmm.. dalam perjalanan pulang, Ali bertemu dengan Rasulullah, lalu diberikan separuh kepada Baginda. Selebihnya dimakan bersama Fatimah As-Zahra.” Rafi mengerti apa yang dikiaskan oleh Alia.
“Terima kasih sayang kerana memahami keadaan abang. Maafkan abang kerana tidak mampu memberi lebih dari ini.” Rafi bangun dan mengucup lembut dahi Alia. Sejuknya seperti ais.
“Tidak abang. Alia yang patut minta maaf pada abang. Halalkan makan minum Alia.” Alia memegang lembut tangan suaminya dan mengucup lama-lama.” Rafi menyaksikannya, ya.. bahu Alia tersentak 3 kali. Badannya rebah ke lantai.
******
        Ustaz Khair Adam masih menggengam erat tangan sahabatnya. Rafi membungkamkan kepala tunduk ke lantai.
“Fi, “sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya, S;Ali Imran:145.”
        Rafi menelan butir-butir derita dengan hati dan jiwa yang Redha. Anak matanya yang menyilau cahaya dari manik-manik jernih memandang polos wajah Ustaz Khair Adam.
“Aku Redha Mat. Aku Redha.” Seperti terasa Alia masih memangku kepala di ribaannya.
“La Tahzan Fi. La Tahzan.”

Tok Ayah

Cerpen
Tok Ayah
Oleh : Sharifah Aisiah Syed Mahazar

“Aku! Tak, tak mungkin aku.”
“Tok Ayah yang cakap,” Khalil menegaskan pada aku.
“Sahih ke?” Aku bersungguh mahukan kepastian. Walaupun serasa-rasa tak mungkin.
        Adikku Abe, baru saja tamat latihan seni silat tari. Belum panas punggung duduk di rumah, kampung sebelah dimeriahkan dengan acara pembukaan seni silat tongkat gayuman gerakan 1. Abe masuk pula belajar silat di gelanggang yang baru saja dibuka. Jurulatihnya merupakan orang Kampung Chekok. Hanya 4 kilometer saja jaraknya dengan tempat gelanggang silat. Hampir 3 bulan juga seingat aku, Abe berguru. Malam berlimau dan malam penutup gelanggang disambut lebih meriah berbanding hari pembukaan dulu. Aku juga turut menyaksikan pahlawan-pahlawan Melayu yang tak terunggul di Malaya, tapi cukup hebat membuat persembahan silat yang menggabungkan tiga versi iaitu gayuman, tongkat dan pedang. Berapi mata pedang yang tumpul itu, apabila diasak.
        Pada malam itu juga, Tuan Mahaguru Haji Hamdi Abdul Ghani diperkenalkan oleh pengerusi silat tersebut. Sederhana saja orangnya. Generasi dulu memanggilnya Wak Di, manakala generasi terkini memanggilnya Tok Ayah. Aku kira umurnya dalam lingkungan awal 60-an-. Sehari selepas tamat perguruan, Abe, aku dan umi bersembang tentang persembahan silat tersebut.
“Masa belajar, adalah juga Tok Ayah datang. 3 kali rasanya. Tapi datang tengok-tengok je.”
        Aku yang sedang membelek-belek majalah Apo mendengarnya tanpa menyampuk barang sepatah. Umi sedang lipat kain dan sekali-kali mata umi berkalih ke arah Abe.
“Dah lama ke Tok Ayah mengajar silat?” Tangan Umi masih leka melipat helaian baju.
“Tak pasti pula Abe. Tapi adalah dengar-dengar dari budak-budak lama. Katanya dah lebih 40 tahun.”
“Tapi, gerak tari dan pencak silat tongkat dan pedang yang dipersembahkan, menariklah juga.” Aku sekadar menyambung saja. Itu pada pandangan mata aku. Selok-belok selebihnya tak pula aku ketahui. Entah betul atau entahkan salah. Aku mengiyakan saja.
        Beberapa minit selepas perbulan kami, kedengaran enjin motosikal masuk ke laman rumahku. Abe cepat-cepat menjengah dari jendela.
“Umi, Tok Ayah datang.”
        Aku cepat-cepat mengaut helaian kain dan bawa masuk bilik. Umi bergegas mengambil tudung.
“Pelawa Tok Ayah naik.” Gesa Umi.
        Abe menyambut Tok Ayah dengan senyuman dan mempelawa Tok Ayah naik sambil menghulur jabat tangan.
“Kau jangan pandai-pandai bawa cerita.” Aku gusar itu hanya berita bohong saja. Barangkali Khalil saja mahu menyedapkan hatiku.
        Ah.. takkanlah. Lagipun, aku bukannya berminat sangat hendak mendalami seni silat tersebut. Aku sudah selalu sangat mengah setiap kali menaiki tangga Famosa, inikan pula nak membuka langkah dan menangkis serangan lawan yang begitu cepat dan pantas. Kerapkali aku tewas di gelanggang setiap kali berlatih dengan Abe. Aku tidak mahu lawan lain.
“Kalau setuju, baiklah dimulakan secepat mungkin.” Tok Ayah tersenyum puas. Lantas meminta diri untuk pulang. Selepas hari itu, kerap sekali Tok Ayah berkunjung ke rumah kami untuk mengajar aku 4 beradik.  
“Tok Ayah mendukung amanat. Selama lebih 40 tahun Tok Ayah memikulnya.”
        Umi, Abah, aku dan Abe mengamati saja apa yang sedang disuarakan oleh Tok Ayah. Dua orang adikku yang perempuan, tiada di rumah. Aku mula bertanya dengan penuh minat.
Ya.. Tukku Paloh. Sebelum aku meneliti sejarah ulama nusantara, aku juga tidak tahu siapa Tukku Paloh. Tapi aku kerap mendengar nama Tukku Paloh disebut-sebut oleh bapa saudaraku, abang abah. Abe meminati gerak tangkis silat sejak kecil. Setiap kali bapa saudaraku melihat Abe berlatih silat sendiri, bapa saudaraku akan berkata;
“Gerak kaki Tukku kita lagi pantas.”
Terkadang bapa saudaraku  berkata; “Kalau Tukku Paloh masih ada, Abe tak payah berguru dengan orang lain. Boleh saja menuntut dengan tukku kita.”
        Bertahun-tahun, aku hanya mendengarnya saja dan menganggap Tukku Paloh, cuma tukku kita. Sedang Tukku Lah, bapa abah, sudah 10 tahun kembali ke Rahmatullah.
“Tok Ayah, dari mana asalnya silat ni?”
        Tok Ayah menerangkannya dengan panjang lebar.
“Tok Ayah mewarisinya dari Tok Walid. Bapa saudara Tok Ayah. Tok Walid pula menerimanya dari Tok Ayah Man, datuk saudara Tok Ayah iaitu bapa saudara Tok Walid.” Asap rokok berkepul-kepul keluar dari mulut Tok Ayah. Habis sebatang, sebatang lagi dikepit dibibir, lalu dicucuh api. Tok Ayah menyambung lagi. Aku semakin berminat untuk mendengar.
“Tok Ayah Man menuntut ilmu di Mekah selama 30 tahun. Di sana, Tok Ayah Man telah belajar silat gayuman dengan Tukku Syed Sagaf, anak kepada Tukku Paloh. Gelanggang pertama yang Tok Ayah Man buka adalah di laman rumah Tok Ayah, di situlah. Tapi hayat Tok Ayah Man tak panjang. Sesudah tu, Tok Walid pergi ke Paloh, Terengganu untuk mendalami seni silat ni.”
        Tok Ayah berhenti sekejap untuk meneguk air teh’o yang dibancuh oleh Umi.
“Jemputlah kuih akok tu Tok Ayah.” Abe mempelawa dengan penuh sopan.
        Aku mendongak ke awan biru, sudah tidak secerah tadi. Burung layang-layang sudah terbang pulang. Abe bangun untuk memetik suis lampu Kalimantang. Tok Ayah menyambung semula.
“Bukan senang Tok Ayah nak mengendong amanah Tukku ni Abe.” Matanya merenung tajam ke satu sudut yang kosong. Entah apa lagi yang difikirkan oleh seorang tua sepertinya.
“Tok Ayah sempat ke bertemu mata dengan Tukku Syed Sagof?” Aku sekadar cuba-cuba menduga ingatan seorang tua sepertinya saja, walapun aku sendiri dapat mengagak zaman Tukku Syed Sagaf dengan zaman Tok Ayah jauh sekali. Ternyata Tok Ayah menjawab jujur.
“Tak sempat. Dengan Tok Ayah Man pun tak sempat. Tok Ayah cuma rapat dengan Tok Walid je. Sebelum Tok Walid meninggal, Tok Walid berpesan pada Tok Ayah supaya membuka gelanggang di segenap pelusuk daerah di Kelantan. Jangan berhenti dan sehingga satu masa Tok Ayah akan berjumpa dengan anak cucu Tukku Syed Sagaf, susur galur dari Tukku Paloh.” Tok Ayah diam. Sepertinya cuba mengingat sesuatu.
        Kali pertama Tok Ayah datang ke rumahku, kami tidaklah berbicara seperinci ini. Tok Ayah hanya memberitahu secara kasarnya saja. “Abe adalah pewaris silat ni. Tok Ayah dah buat perhitungan ilmu yang telah Tok Ayah pelajari selama 40 tahun, di suatu masa Tok Ayah akan ketemu juga. Umurnya, gayanya dan susuk tubuhnya, macam Abelah.” Abe adalah panggilan kepada adik lelakiku kerana merupakan anak lelaki tunggal dalam keluarga.
        Satu hari, kami sekeluarga menziarah ke rumah abang abah yang berada di Tanah Merah. Abe menceritakan hal ini kepada bapa saudaraku dan meminta kepastian dari bapa saudaraku tentang susur galur keturunan  kami. Lalu terjadilah begini. Syed Abdul Rahman (Tukku Paloh), Syed Sagaf, dan Syed Mustafa adalah nama yang kerap disebut oleh bapa saudaraku. Dia selalu bercerita tentang Tukku Syed Mustafa yang berasal dari Paloh, Terengganu. Selepas Tukku Syed Mustafa, Tukku Tuan Embong, Tukku Tuan Yam, Syed Mahazar dan generasi ke-7 adalah adik lelakiku, Syed Mohd Ridhuan.
        Sesudah hari itu, barulah aku sedikit rajin mengkaji siapakah Tukku Paloh yang selalu bapa saudaraku dan Tok Ayah ceritakan. Barangkali kerana aku tidaklah bersungguh, aku hanya terjumpa nama-nama yang sama seperti Tukku Syed Mustafa, Tukku Tuan Embung, Habib Zain, Habib Nuh, yang aku perasan saja. Nama-nama seperti itu terdapat pada saudara-saudaraku di sebelah abah. Nama yang sama pada individu berbeza, tapi salah-silah yang sama. Lagi pula, Tukku Paloh mempunyai 21 orang anak dari 8 isteri. Merupakan satu kesukaran untuk aku jejak satu persatu warisnya yang masih ada.
“Kalau kau tak percaya, baik kau sendiri je yang tanya Tok Ayah.” Beriya Khalil mahu membenarkan katanya.
        Aku tidak mahu terlalu ambil cakna pada kata-kata Khalil, walaupun Khalil adalah anak murid lama dan sedia maklum pada setiap ucap kata gurunya itu. Perjalanan Tok Ayah selama lebih 40 tahun dalam seni pertahanan diri ini, merupakan pengamatan yang terlalu dalam dan sukar dimengerti. Siapa yang berhak menggantikan beliau dan membimbing kesinambungan silat ini, masih tiada siapa yang tahu. Barangkali sudah ada dalam pengamatan seorang mahaguru, atau masih mencari di antara yang layak. Manakan dapat sagu, kalau tidak dipecahkan ruyung?
        Atas hambatan masa, kerjaya dan pelajaran, kami adik-beradik tidak lagi meneruskan pencak silat ini. Tok Ayah juga sudah jarang berkunjung ke rumah. Jika menziarah pun, sebagai tali silaturrahim sahaja, bukan lagi sebagai mahaguru silat. Tentunya itulah harga yang paling mahal sekali. Abe bekerja sebagai kerani di pejabat kuari, hanya 5 kilometer saja dari rumah. Adik perempuanku melanjutkan pelajaran bagi peringkat ijazah di Uitm Shah Alam, sesudah tamat pengajian diploma di Uitm Dungun. Manakala adik perempuan bongsu pula berada di pengajian matrikulasi, jauh di utara. Dan aku.. berkelana di bumi Hang Tuah. Memilih untuk menjadi penulis sepenuh masa selepas tamat pengajian dalam bidang psikologi.
“Sudahlah, biarlah siapa yang layak saja.” Aku tidak berminat lagi mahu bercakap panjang lebar tentang sesuatu yang masih lagi rahsia pada Tok Ayah.
        Pertemuan antara aku dan Khalil yang secara kebetulan saja di Pantai Tanjung Bidara petang itu, merungkaikan satu lagi persoalan. Khalil yang sedang menjalani latihan tentera di kem Sungai Udang sudah kuanggap sebagai adik-beradik seguru. Khalil juga, bukanlah orang lain dengan Tok Ayah. Ayah Khalil adalah anak saudara Tok Ayah.
          Aku masih ingat penjelasan Tok Ayah tentang silat. Kata-katanya masih segar dalam ingatanku. Gerak, garit, pandang dan tilik. Tok Ayah sedang bersilang kaki atas kerusi kayu di laman rumahku. Kami adik-beradik duduk semeja dengan Tok Ayah. Umi menghidangkan air teh’o bersama goring pisang panas. “Dengan Abe adik-beradik. Sebagai pesilat, jangan hanya tahu menghayun langkah saja. Kena tahu, kena faham. Apa itu gerak, garit, pandang dan tilik.” Tok Ayah telah liur. Dia meneguk teh’o. Tangannya mengambil sekeping goreng pisang panas.
Kami sedia menunggu Tok Ayah menghabiskan goreng pisang di tangannya. Kemudian menyambung lagi. “Gerak adalah langkah yang jelas dan nyata seperti tangan di hayun untuk menggayung.”
Aku mendengar dengan penuh minat. Jari telunjukku diletakkan di bibir. “Bagaimana nak pastikan gerak Tok Ayah?”
Tok Ayah menyeluruhi wajah kami adik-beradik. “Gerak boleh dipastikan dengan mata kasar. Garit pula hanya terbayang dengan niat. Maksud Tok Ayah, belum ada gerak, tapi sudah ada tandanya. Tarik hembus nafas sudah boleh membayangkan garit. Demikian juga kerlipan mata. Garit dilihat dengan mata batin yang disebut tilik atau pandangan makrifat. Pemati langkah dalam silat perlu untuk menyambut serangan lawan. Tumbuk lawan harus ditempiskan, tetapi tempisan perlu bersifat sentuhan yang mematikan.”
“Bagaimana kalau lawan datang dari depan atau belakang?” Abe semakin ingin tahu.
“Kalau lawan datang dari depan, kita dapat pastikan geraknya dengan pandang mata kasar. Kalau dari belakang dibalas dengan sambutan makrifat dan seterusnya dimataikan dengan sentuhan makrifat.”
Pada hari berlimau kami adik-beradik, aku lihat Tok Ayah mengesat-ngesat hujung mata dengan lengan bajunya. Katanya, begitu berat sekali mahu melepaskan kami adik-beradik. Bukannya kami tidak mahu terus berguru, tetapi hambatan masa. Bukanlah kerana kami tidak sabar dan mahu menadah mangkuk-mangkuk ilmu supaya cepat-cepat penuh. Kami tahu, petua seorang mahaguru, takkan menurunkan ilmu sekaligus. Hanya yang kekal berguru saja akan terus menerima titisan ilmu beliau. Realiti hidup ini melalui peringkat demi peringkat. Jalan ke Syurga sekalipun tiada jalan pintas.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger