Tuesday, 21 June 2011

Tak Terbalas Jasamu

Sedari waktu yang menelan masa, cepatnya semua itu berlalu. Tahu-tahu kini, aku telah menjadi dewasa. Apalah yang dapat kuberi sebagai tanda terima kasihku kepada umi dan abah. Mmebesarkan, mendidik, dan menjadikan aku seorang manusia yang manusiawi. Betapa besar dan mulianya jasa mereka. Andainya tiada apa yang mampu kuberikan, aku pohon semoga diberikan mereka usia yang panjang, dan aku diberi kesempatan untuk menjaga mereka di hari tua nanti. Terasa dhaifnya diri ini. Walau sedhaif ini anakmu, kau masih tetap mengiringi dengan doa. Doa itulah yang menjadi azimat kepadaku. Pasti anakmu ini akan berjaya mengejar cita. Aku tidak berlari dalam mimpi. Aku berdiri di bumi yang nyata.
Terkenang zaman anak-anak yang terlalu indah. Mandi di sungai, bermain jong-jong inai, dan sesungguhnya aku adalah anak-anak yang banyak bermain. Kawan-kawanku hanya tiga orang. Ya, kami bertiga. Seorang sudah semakin hampir dengan citanya. Seorang lagi, hilang entah ke mana. Dan aku, menjadi seorang dewasa di bumi Melaka. Kutinggalkan tanah desa hanya kerana cita-cita. Kenapa aku yakin di sini aku mampu menrealitikan cita. Kerana ada dia. Dialah yang berdiri sebagai tonggak hidupku dikala aku lemah, letih, kecewa dan hampa. Dia tidak sesekali membiarkan aku rebah. Siapa dia? Biarlah rahsia.
Siapa yang tidak rindu pada damainya bayu desa. Siapa yang tidak rindu untuk memijak tanah kelahiran. Tentu sekali aku rindu. Rindu, tentunya aku rindu. Kerinduan ini menguatkan lagi rasa dan cita. Masanya pasti tiba juga nanti. Berkat doa umi dan abah, kuat usaha dan iktiarku, dengan izin Allah, segalanya bukan mustahil. Aamin.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger