Sunday, 12 June 2011

Khurafat

Bila sebut khurafat, ramai yang dah tahu bagaimana amalan yang menyebabkan khurafat. Katakan, seseorang yang tidak rapat dengan kita, tiba-tiba meminta nama penuh kita daripada orang lain, yang mana orang tersebut juga tidak tahu apa nama penuh kita, sebabnya senang saja, kita memang tidak rapat dengan mereka. Sebelum nama penuh kita diminta, berlakunya sedikit salah faham. Kebetulan, selepas kejadian itu, orang itu disengat binatang pada bahagian muka dan mulutnya menjadi berot. Kita tidak tahu apa-apa pun. Wajarkah kita yang dituduh membomohi beliau. Ish, ish, ish, fitnah tu. Kenapa nama penuh diperlukan??? Itu yang menjadi tanda tanya. Katakan nak hantar surat layang, mustahil, alamat pun tak tahu. Kenapa tak telefon terus, walhal pernah ambil nombor telefon. Jika hanya untuk nak telefon saja, tak perlu nama penuh, sekadar tahu nama yang menjadi panggilan saja. Ish, ish, ish.. entah apa agendanya. Hanya Allah saja Yang Maha Mengetahui.
Setiap perbuatan itu, pasti akan ada balasannya. Sesuatu itu juga tidak akan berlaku jika tanpa izin Allah. Sekiranya ianya diperkenankan, itulah ujian untuk kita. Redha dan ikhlaskan saja. Kita masih wajib berikhtiar. Semoga setiap perbuatan zalim itu, menjadikan kita ini orang yang teraniaya. Tahukah apa yang yang orang teraniaya patut lakukan??? Berdoa. Sesungguhnya doa orang yang teraniaya itu tidak terhijab. Berhati-hatilah dengan doa. Kerana ianya lebih mustajab dari amalan khurafat. Doa merupakan senjata orang Islam.
Kenapa melakukan amalan khurafat??? Sesat. Jahil dalam agama, dan terpedaya dengan bujukan Iblis Laknatullah. Binauuzubillah. Semoga dijauhkan. Siapa pula yang sering terjebak dengan amalan ini??? Sesiapa saja berisiko jika tidak kuat menepis godaan Iblis Laknatullah. Persiapkanlah diri untuk berdepan dengan sebarang kemungkinan. Sentiasa mengamalkan bacaan 4 Qul dan Ayat Kursi. Terutamanya setiap kali sebelum tidur malam. Asal saja merasa diri tidak tenteram, perkuatkanlah amalan membaca Al-Quran.. Sesungguhnya Allah tidak pernah tidur. Setiap detik doa hambanya didengar. Allah itu Maha Mendengar. Berlama-lamalah ketika berdoa. Allah sebaik-baik tempat untuk kita mengadu. Allah sebaik-baik tempat untuk kita merintih. Kita ini adalah hamba yang begitu kerdil. Insafilah diri. Setiap musibah itu menguji sejauh mana keimanan yang ada dalam diri kita. Ingat! Redha dan Ikhlaskan diri.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger