Sunday, 7 October 2012

Menulis untuk apa dan siapa

Kata Chairil Anwar" dengarlah apa yang dikata, jangan lihat siapa yang berkata." Jika menilai akar umbi, tiada seorang pun yang layak untuk menegur. Semua tak lepas dari melakukan dosa. Sebaiknya, jangan bersikap menghukum. Terima yang baik, nilaikan sendiri. Yang dirasakan kurang sesuai dengan kehendak diri, ketepikan dulu. Ketepikan - bukan buang terus. Kurang sesuai untuk masa kini, mungkin akan datang kita perlukan ia. Terkadang emosi cepat menghakimi. Bila hati berkata "tidak", dah tentu payah lagi untuk menerimanya. Seorang penulis juga tentulah bukannya seorang manusia yang terlalu sempurna untuk menulis sesuatu yang terbaik. Tulisannya mungkin baik, sikapnya belum tentu baik. Menulislah tentang apa saja dan untuk sesiapa yang mahu membacanya. Tulisan yang baik akan dibaca oleh orang yang baik. Jika bukan hari ini, apsti akan dibaca juga seandainya kita terus menerus menulis. Tahu hala tuju dalam bidang penulisan juga perlu. Tak tahu pun tak mengapa. Asal tahu kehendak diri dan jalan mana yang sedang kita lalui. :)

1 comments:

Tetamu Istimewa said...

Salam perkenalan. Semoga terus berusaha gigih untuk terus berjaya.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger