Monday, 22 October 2012

Dakyah dalam filem tamil

Semalam, saya sempat menonton filem Tamil di tv 2. Kerana saya tidak bermula pada awalnya, saya kurang jelas cerita berkisarkan apa. Terdapat beberapa sedutan masa lampau dari salah seorang pelakon, yang saya kira dari rupa paras yang kurang hensem, dia bukanlah hero cerita (kerana hero selalunya hensem). Watak seorang lagi pelakon, bolahlah untuk jadi hero. Tapi perwatakannya tak lagak macam jantan. Makksudnya, bukan jenis hero serba boleh. Seorang yang cerewet, mabuk darah dan mudah menangis. Manakala yang kurang hensem pula perwatakannya sentiasa cool. Saya mengangak barangkali watak ini menyimpan kisah silam. Menonton filem tamil selalunya berbeza daripada menonton filem hindi. Filem hindi lebih mudah dibaca kronologi ceritanya bagaimana. Dalam sedar atau tidak, satu watak (kurang hensem) membawa kepercayaan tiada Tuhan. Tuhan itu adalah manusia. Contoh: bila si hensem menangis melihat seorang budak, mangsa kemalangan keretapi mati, walaupun setelah dia dermakan darahnya, dia menangis. Si kurang hensem menyatakan, "kaulah Tuhan." Bila ditanya mengapa, "kerana sifat Tuhan itu menangis." (Awas, jangan terpengaruh dengan dakyah sebegini). Si kurang hensem ada kisah silam yang mengesankan dirinya. Hanya seekor anjing yang menjadi teman kesunyiannya. Dianggap seperti anaknya sendiri. Dan dalam satu babak, dia menyatakan, "Dog", bila diterbalikkan menjadi "God". Menyamakan Tuhan itu seperti seekor anjing atau anjing itu sama seperti Tuhan. (Awas, berhati-hati dengan dakyah ini). Mesej yang disampaikan memang bagus. Sematkan nilai kasih sayang dan rasa percaya sesama insan. Namun, dakyah juga tidak kurang hebatnya. Remaja yang kurang didikan agama, akan mudah terpengaruh dengan ungkapan begini. Kononnya, cinta itu tidak perlukan Tuhan. Hanya perlu ada keyakinan diri semata dan kitalah Tuhan. Berhati-hatilah bila menonton. Wassalam.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger