Monday, 5 March 2012

Menghargai sesuatu yang sudah pun milik kita

Tentu diri biasa dengarkan, penyesalan yang tak sudah. Penyesalan yang bagaimana tu? Begini wahai diri, sekadar melihat apa yang dekat dengan diri saja. Kehilangan apa yang sudah kita memiliki. Dan lantas, meratapinya kerana selama ini tidak menghargai. Fitrah begini sering sangat terjadi. Kurang menyedari betapa sesuatu itu sebenarnya terlalu berharga dalam hidup kita. Tatkala ia diambil kembali Ilahi, tak semena-mena terasa seperti kekurangan pada sesuatu. Dan.. meratapinya dalam penyesalan yang tak suddah.


Sapulah air matamu, tiada guna menangisi apa yang telah pergi. Kesilapan kerana lupa menghargai apa yang pernah kita ada, akan membetulkan langkah kehidupan yang bakal ditempuhi. Belajar dari pengalaman hidup sendiri, membuatkan diri sedar bahawa selamanya ia bukan milik kita. Dan seperti juga kehidupan ini, selamanya ia bukan untuk kita. Sebelum terlambat, hargai dan syukuri apa yang kita ada.

Air mata darah sekalipun tidak mungkin dapat mengembalikan susu yang tertumpah, melainkan dengan izin Allah. Atau mungkin diri mahu mengharapkan keajaiban. Tidak mustahil bagi Yang Mencipta, tapi jarang-jarang saja berlaku pada diri kita. Bukankah kita sudah diingatkan berkali-kali, waspadalah menempuh hidup dan jadilah manusia yang bersyukur. Sebenarnya, kita adalah manusia yang mengulangi kesilapan yang sama. Berulang-ulang, yang mana kesilapan begini pernah dilakukan oleh manusia sebelum kita. Kerana itu, orang yang lebih tua, akan menasihati begitu dan begini, dan kita berdesis dalam hati ,"ah, dia dulu pun macam aku juga. Bukan baik sangat pun." Dia telahpun melakukan begitu dan begini, begitu, begitu dan begini yang terjadi. Mereka tidak mahu kita merasakan keperitan yang sama lagi. Ternyata kita mencubanya, dan sakitnya terasa. Dan kita akan berkata hal yang sama kepada generasi di bawah nanti. Usah buat begitu dan begini. Dan tiada penyudahnya.
Yang pergi, tak mungkin kembali. Apa yang hilang, usah diratapi. Jadikan ikhtibar agar tidak mengulanginya lagi. Kesusahan itu mengajar kita erti kehidupan yang sejati. Mulai dari saat ini, mensyukuri apa yang dikurniakan untuk kita. Menghargai apa atau siapa yang ada depan mata. Menyedari kehadiran siapa atau apa yang menemani perjuangan hidup kita. Tanpa siapa atau apa-apa, tiadalah sebuah makna yang boleh dinamakan.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger