Friday, 2 March 2012

Ubati hati



Alhamdulillah.. masih sempat menemui hari sekalian hari. Syukur, masih lagi dipanjangkan umur untuk meneruskan sisa umur yang berbaki untuk bermuahasabah diri. Mensucikan hati ini dari segala rada hasad dengki, dan cemburu iri hati. Zalimnya diri menzalimi aku dengan rasa begitu. Bukankah kita ini hamba yang wajib bersyukur dengan apa yang ada. Tidak boleh ada iri hati wahai diri. Apa yang diaadakan kepada diri orang lain, doakan saja, semoga ianya diberkati Allah. Doa itu senjata seorang muslim.
Wahai diri, mari!!! Mari kita bermuhasabah. Tahun baru masihi sudah 2 bulan berlalu. Sampai hati kau diri, ,e,biarkan ia berlalu tanpa sebarang hasil kerja pun. Bukankah kau telah berjanji, tidak akan membiarkan tahun ini pulang dengan tangan kosong. Kau mahu membekalkan ia dengan kejayaan dirimu. Berjaya dengan apa yang kau cita-citakan. Atau kau masih mahu menanti untuk tahun akan datang. Ah, sebagaimana tahun bertukar angka, kau pun turut bertambah usia.
Ingat ya diri, jangan nanti kau tidak berdaya lagi, baru kau mahu menyesali. Mari, mulakan langkah yang pertama. Dan teruskan melangkah. Sesekali jatuh, tak mengapa. Mereka yang berjaya juga biasa tersadung. Malah ada yang lebih sakit.
Malas..hah!!! Tidak ada istilah malas bagi mereka yang mahu berjaya. Wahai diri, di depanmu dunia yang penuh mencabar menunggu. Orang yang malas, tempatnya diceruk saja. Tidak malu ke? Adakah hanya ini yang diperjuangkan selama hidup? Kehidupan yang sebegini panjang. Perjuangan untuk berjuang menjadi manusia yang tempatnya hanya di belakang. Tidak!
Langkah pertama: Membaik-pulihkan hati. Barngkali ada yang tidak kena di situ. Bukan barangkali, memang ya pun. Ayuh diri, ayuh aku, ayuh saudara-saudara, kita mulakan langkah pertama dengan mengubati hati dulu. Mulakan juga dengan doa yang tulus.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger