Saturday, 3 November 2012

Ziarah diri

Hujung minggu begini, selalunya orang tuaku di kampung akan berziarah ke rumah saudara mara. Jauh mahupun dekat. Yang sihat, apatah lagi yang uzur. Bukan saja saudara yang berakar umbi pertalian kasih sayang, malah saudara sesama muslim. Ini bukan budaya, tapi inilah amalan yang dituntut dalam Islam. Anak-anak dah besar, rezeki pun ada, kesihatan masih terjaga, menziarah merupakan salah satu amalan yang digalakkan dalam Islam. Apa pula yang dikatakan ziarah diri? Sihat luaran, bukan tandanya dalaman juga sihat. Terkadang masih didatangi rasa negatif terhadap saudara muslim yang lain. Itu tandanya diri sakit. Ziarahlah ke dalam diri. Rawatilah dengan kalam Tuhan. Bersujud dan berdoa agar dihindari dari perasaan sebegitu. Seorang mukmin yang sihat rohaninya akan sentiasa bersyukur di atas apa saja yang menimpa diri. Bersyukur tatkala melihat kesenangan orang lain. Masih lagi bersyukur bila diri dianiaya. Allah menduga, bermakna Allah sayangkan kita sebagai hamba. Barangkali kita sudah terlalu lalai dan alpa. Sesekali tenggadah, kita berkesempatan menilai amal diri selama ini. Bersyukurlah. Ziarah diri setiap saat dan detik nadi. Dunia ini hanyalah pinjaman. Setiap yang dipinjamkan takkan kekal menjadi milik kita. Tiada guna perasaan tidak menyenangi orang lain dijadikan virus dalam hati kita. Sedangkan, apa yang Allah kurniakan padanya hanyalah pinjaman dan ujian semata. Sama juga dengan apa yang Allah berikan kepada kita. Ujian kekayaan adalah kufur nikmat. Berapa ramai orang kaya yang menidakkan harta kekayaan yang Allah berikan. Binauzubillah. Selamat menziarah diri.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger