Saturday, 4 August 2012

Kematian

Janji Allah adalah benar. Ya - bila saatnya, ia tidak akan dilewatkan atau dicepatkan, walau hanya sesaat. Setiap insan akan merasainya. Bila Izrail datang, siapa pun tidak berdaya menutup pintu kematian. Begitulah ianya terjadi. Bagi insan yang berdepan dengan kehilangan orang tersayang, lapangkan dada. Terima dengan redha dan ikhlas. Kita juga akan turut jejak yang sama, hanya masa saja yang belum sampai. Bekalan untuk ke negeri abadi wajip dipersiapkan dengan amalan yang soleh, sedekah yang berpanjangan, dan doa-doa anak yang beriman. Brangkali pernah berlaku atau terlintas dalam hati dan minda: *) Mengapa secepat ini dia pergi? *) Atau, tidak bolehkah dia menungguku hanya untuk seminit lagi. Aku masih mahu mengatakan sesuatu. Dan pelbagai persoalan yang mungkin muncul dalam ketiktentuan perasaan mendepani musibah tersebut. Sesungguhnya, yakinlah, setiap TakdirNya telah tertulis. Itu semua adalah rahsia Allah. Matinya hamba itu, terputuslah hubungannya dengan dunia. Bagi kita yang masih tinggal, jadikan kematian sebagai peringatan bahawa kita juga akan menempuh jalan yang sama. Doakan mereka yang telah pergi semoga rohnya dicucuri Rahmat. Sedekahkan bacaan kalam Allah. Detik-detik ajal kita juga semakin hampir, kerana semakin jauh perjalanan, bertambah dekatlah kita dengan kematian.
Sehelai daun akan digugurkan sebelum 40 hari kematian seseeorang. Namanya tertulis di atas daun tersebut. Dan Malaikat Izrail akan menyambutnya. Hari berganti hari, samada menjalani hidup seperti biasa atau merasakan perbezaan seperti ada sesuatu, namun lidah ajal akan tetap terkunci sehinggalah tiba waktu. Kita sudahpun diperingatkan bahawa dunia ini hanya pinjaman. Bila harinya sedah tamat tempoh, Sang Pemilik akan mengambilnya semula. Kembalilah dengan tenang bagi yang dijemput Ilahi, dan terimalah dengan sabar bagi yang masih hidup. Si mati akan meneruskan perjalanan yang panjang ke negeri abadi, dan kita akan terasa sepi seketika. Kita atau dia, yang membezakan siapa yang pergi dahulu. Ditinggalkan atau meninggalkan. Beza tapi masih sama. Perteguhkan diri dengan kesabaran dan perkuatkanlah dengan keimanan. Semoga dengan izin Ilahi, akan bertemu di Syurga nanti. Ameen.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger