Monday, 18 June 2012

Dikir barat vs dikit karat

Perkataan Dikir ialah hasil dari dua kombinasi seni iaitu dikir dan pantun atau dikir dan karut. Dikir karat pula pihak-pihak yang menumpang dalam gelanggang yang sama. Menggunakan tiket dikir barat, sebaliknya yang ditonjolkan adalah dikir yang berkarat. Pakaian penyanyi wanita yang menjolok mata. Ada pula lenggok-lenggok yang menggiurkan. Konsep dikir barat hilang ditelan keghairahan pencipta dikir itu sendiri. Mereka tersasar dan tertidur dalam asyiknya nyanyian. Memang tidak salah meniru kemodenan zaman dengan mempelbagaikan istilah dikir seperti dikir moden contohnya atau dikir irama. Kesenian dikir barat Kelantan yang diwarwarkan dunia luar sekaligus hilang. Malah pendikir di Kelantan kini tidak kurang hebat geleknya jika dibandingkan dengan penyanyi dangdut Enul. Gelak Enul sekalipun tidaklah melampau sebegitu. Andai kita sebagi rakyat Kelantan gagal mengekalkan keindahan seni dikir, siapa lagi yang mahu mempertahankan itu semua. Bagaimana pula dengan dikir blues yang dibawa oleh Halim Yazid. Syabas, dengan mengekalkan konsep dikir, beliau mempersenikan lagi dikir. Dalam masa yang sama, memartabatkan keterlibatan anak seni Kelantan di dunia. Ini satu kereativiti yang baru. Bukan bermakna menggadai maruah dikir barat, tetapi memperkayakan lagi kemasyhuran dikir barat Kelantan di mata masyarakat luar. Tidak menyakitkan mata memandang. Penulis bukannya berat sebelah, tapi pembaca sendiri boleh menilai dengan mata kasar ilmu dikir yang diaplikasikan oleh kedua pihak. Tidak juga dinafikan masih ada segelintir pendikir di Kelantan yang masih mempertahankan seni dan maruah dikir barat, tetapi hanyalah segentir. Kenapa tidak semua bersatu hati memperkenalkan dikir barat kepada dunia luar secara lebih sopan. Fikir-fikirkanlah.!

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger