Sunday, 12 February 2012

Sakit itu menginsafkan

Bila sakit, terus ingat mati. Bila fikirkan mati, terus rasa takut. Belum nak mati lagi. Belum cukup bekalan. Muda lagi. Ah, macam-macam alasan. Hmm.. berapa lama nak hidup, seratus tahun, seratus ribu tahun? Kenapa tak cukup bekalan? Persiapkanlah. Bukankah sudah tahu masih ada perjalanan yang wajib ditempuhi. Alah, katakan kita nak pergi berkelah. Awal-awal lagi dah beli barang. Dah masak. Inikan pula perjalanan untuk menempuhi alam bakhzab. Persiapkanlah. Sakit itu sebagai peringatan. Terkadang kita mungkin lalai. Itu tandanya Allah sayang. Allah tak nak kita mati dengan jiwa dan hati yang lalai. Duani ini, awal-awal lagi sudah diingatkan, hanya pinjaman je beb. Kita diberikan kehidupan. Bila-bila masa akan diambil dari kita. Masih nak hidup lama. Makin banyak bekalan nak kena buat. Tertanggungkah dosa-dosanya nanti? Atau nak hidup lama juga, err.. sanggupkan berdepan dengan hari tua. Berkerepot. Tak cantik lagi. Takkan nak suntik kot? Berdosa tu. Mujur sakit, ingat juga nak mati.
Alhamdulillah, sekurang-kurangnya kita masih sedar dan mahu menginsafi. Bila-bila masa saja, ajal akan menjemput. Tidak cepat dan takkan lambat, walau hanya sesaat. Semoga sama-sama dipermudahkan perjalanan duniawi dan melakukan persiapan akhirat nanti. Semoga hati-hati kita dikurniakan Hidayah.Aamin.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger