Friday, 6 January 2012

Mensyukuri Nikmat Ilahi

Alhamdulillah, atau dengan ucapan yang melayunya, syukur ke-hadrat Allah. Tak susah kan!!! Diri menulis ini hanya kerana mahu mengingatkan diri akan kelalaian dari menerima seadanya nikmat yang diberi. Bila dapat begini, masih mahukan yang begitu. Hati memberontak. Minda ligat berputar, bagaimana cara nak genggam semuanya. Alahai diri, seharusnya, yang pertama.. bersyukur dulu dan merasakan cukup dengan apa yang ada. Bukan tidak bermakna berhenyi berusaha untuk mendapat yang terbaik. Mesti berusaha. Dan terus berusaha. Cuma, bersyukur dahulu. Belajar menjadi manusia yang serba sederhana dengan tidak terlalu dilimpahi dengan keinginan yang materialistik. Hidup berkejar-kejar, langkah tidak ke mana juga jika lupa pada janji Ilahi. Melangkah, biarlah di landasan yang betul. Landasan yang betul??? Hmm... langkah yang bagaimana tu??? Tak susah. Tunaikan kewajipan 5 waktu. Walau dihambat kesibukan sekalipun, yang 5 waktu itu, laksanakan dulu. 10 tangan dipohon. Pada siapa lagi hendak meminta-minta, jika bukan padaNya. Mengemis pada yang dicipta, apalah dayanya. Allah Maha Mendengar doa hambaNya. Setiap usaha yang masih dalam keredhaanNya, pasti akan berhasil. Bersabar!!! Sabar itu akan dibayar oleh Allah dengan nikmat yang tidak terhitung. Usah menggantung hidup pada manusia yang lemah. Doa, usaha, ikhtiar, tawakkal. Insya'Allah. Selagi hati yakin pada pencaturan takdir yang Maha Adil, kejayaan menjadi milik diri, milik kita dan milik semua yang berjihad di jalan Allah. Aamen. Semoga diri tekun berusaha menggapai cita. Semoga di maal hijrah yang baru ini, diri dilimpahi dengan kejayaan. Semoga dipermudahkan segala urusan untuk diri. AAMEN

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger