Wednesday, 28 December 2011

Ayuh diri!!!

Azam tahun baru atau diperhujung tahun, sama saja pada diri. Azam tak pandai menghitung nombor. Diri hanya merealisasikan cita sahaja selagi nyawa masih dikandung badan. Bukankah mati itu juga tidak kira tahun, awal atau masanya. Sesiapa saja tidak mahu meninggalkan dunia ini dengan berputih mata. Walhal, jalan untuk berjuang masih ada. Yang penting. mahu ada tidak meneruskan perjuangan itu. Sejauh mana kekuatan untuk mencapai cita. Usaha yang berterusan atau sekadar melepaskan batuk di tangga saja. Keazaman yang padu tidak dapat membuahkan apa-apa, jika tiada usaha yang jitu. Bercitalah dari kecil ke dewasa sekalipun, tanpa Doa, Usaha, Ikhtiar dan Taqwa, serta Tawakkal dan tanpa Izin Allah, semua itu hanyalah bait-bait aksara yang mengisi ruang waktu yang singkat saja. Seandainya mati, matinya bersama cita-cita yang tidak pernah tertunai. Tentunya diri tidak mahu begitu.
Ayuh diri!!! Sudah terlalu lama bermain dengan cita dan kata. Sudah sampai masanya untuk membuktikannya pula. Buktikan pada diri bahawa diri bukannya bermimpi. Bangun!!! Hari sudah lama siang. Manusia sedang berlumba dan berkejar-kejar. Mahukah diri terpingga-pingga di tengah keriuhan manusia lain menyorak gembira melihat cita mereka tercapai. Dan diri, dengan penuh takzimnya hanya mampu tersenyum pura dan mengucapkan tahniah. Takziah pada diri, hanya tinggal berangan saja.
Ayuh!!! Bangkitlah. Jika selama ini telah berlama-lama bermimpi. Ayuh!!! Hari sudah siang. Mentari melambai garang. Tanda harimu bakal beraral dan kau harus depaninya dengan hati yang cekal. Bukannya mengerut dahi dan menarik selimut. Menyambung cita dalam mimpi yang terrrrlalu panjang. Aduh!!! Tidak pernah puaskah kau bermimpi??? Sampai bila mahu menjadi penyulam mimpi. Sisa umur makin dimamah usia. Hidup tidak selamanya muda. Andai muda cepat mengalah, nescaya tuamu tidak kuat. Jadilah diri manusia yang lemah. Mahukah begitu. Berjuang hanya semata-mata mahu menjadi manusia yang kalah di penghujung senja. Menadah tangan melepaskan mentari pergi dengan penuh kecewa. Hanya mampu menarik nafas panjang, lalu berkata,'aku pasrah'. Ahh!!! Tidak, bukan ini yang diri mahukan.
Ah!!! Berjuanglah dulu, berlawanlah dengan nafsu. Selamat berjuang diri. :)

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger