Wednesday, 23 November 2011

Di antara 2 pilihan yang tidak dapat dipilih



Apakah dikatakan pilihan, sedangkan hanya itu saja yang tinggal untuk kita membuat keputusan. Bagai kata pepatah lama, "ditelan mati mak, diluah ayah pula yang mati." Antara ibu dan ayah, kita tidak layak memilih. Keduanya kita sayang, keduanya penting dalam hidup kita. Terkadang kehidupan sering menguji. Kehidupan selalu sangat menduga. Hanya yang kuat dapat bertahan. Sedang yang lemah, terkapai-kapai kebingungan. Ayuh, inilah masanya untuk kita berjuang. Inilah waktunya untuk kita sembahyang. Ayuh, kita istiqorah. Andai pilihan yang itu, itulah yang ditakdirkan untuk kita. Seandainya juga, pilihan itu terlalu membebankan, ingat!!! jangan sekali-kali berkata, "ah, kalau tahu, aku pilih yang satu lagi.." Allah Maha Mengetahui. Redha, sabar dan ikhlaskan diri. Ada hikmah yang menanti. Dan tentu kita akan mengatakan, "nasib baik pilih yang ini." Besyukurkan dengan jalan hidup yang terpilih untuk kita. Inilah masanya untuk kita berjihad Fiisabilillah. Niatkan setipa tingkah laku hanya kerana Allah. Senyumlah kerana senyuman dapat meringan beban yang ditanggung. Pilihlah di antara dua pilihan, kerana kita tidak dapat berjalan pada dua jalan dalam satu masa. Jadilah manusia yang jujur. Bukannya memilih untuk berhipokrik atau berpsiko dengan memiliki dua personaliti. Kita hanya satu. Tidak ada yang menyamai atau yang menyerupai kita. Walau mungkin seiras, tapi tetap ada kelainan. Pilihlah dan teruskan. Semoga berjaya diri.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger