Saturday, 30 July 2011

Apa itu Bahagia

Aku tidak dapat mengandaikan kebahagiaan itu apa? Ia terlalu subjektif. Bergantung kepada individu itu sendiri untuk mentafsirkannya. Bahagia padaku, menerima seadanya dan sentiasa bersyukur dengan setiap keadaan. Orang lain bukan kita dan kita tidak boleh menjadi seperti orang lain. Jadilah seperti kita seadanya. Bak kata pepatah, ukur baju biarlah di badan sendiri. Kita toidak perlu memahamkan orang lain tentang keadaan kita. Kita yang wajib faham siapa kita. Jadi manusia sebagaimana yang kita mahu. Cipta kejayaan dan binalah cita-cita seperti yang kita tetapkan sebagai matlamat. Peduli kata orang. Lambat tidak mengapa, yang penting sampai. Bukankah kita perlu mengerti bahawa jalan hidup setiap orang tidak sama. Kesabaran itu perlu. Kekuatan itu perlu. Dugaan datang menerpa dalam pelbagai bentuk. Kata-kata yang mencabar kedirian, penghinaan, atau mungkin dipersenda, atau juga diketawakan. Di sini, apa yang penting - Keimanan kepada Maha Pencipta-. Apalah sangat dugaan yang kita terima berbanding dengan para rasul. Kekebalan perasaan. Maksudnya, tidak mudah menyerah kalah dan mengalirkan air mata. Tangisan hanya akan melemahkan saja. Kita tentu akan cepar terasa randah diri. Gusar juga, kalau-kalau yang dicitakan terbantut. Sehingga terpaksa menuruti kehendak sekeliling sedangkan ruang dan peluang masih ada. Yakinlah, Allah tidak pernah menzalimi hambaNya. Doa, usaha, ikhtiar dan tawakkal. Ketepikan kata-kata yang membunuh semangat. Jadikan ia sebagai cabaran. Dan buktikan dengan hasil yang cemerlang. Bertegang lidah pun tak berguna. Jadi, selamat berjaya diri.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger