Thursday, 12 May 2011

Mengejar cita dalam cinta

Cinta pada bidang penulisan, cinta pada buku-buku sastera, cinta pada ilmu, membawa kepada cinta membaca apa saja. Sehari tidak membaca apa-apa, terasa bersalah pada diri. Bukan senang membina kerjaya dan melestarikan cita. Perlukan komitmen dan konsisten yang tinggi. Perlu tebalkan telinga dan tebalkan perasaan. Orang boleh kata apa saja, yang merasa adalah kita. Orang tak tahu apa yang kita mahu dan ingin jadi. Tidak perlu kita berhujah panjang untuk berbahas tentang cita dalam cinta. Masanya akan tiba. Yang penting, usaha berterusan. Tidak sekali-kali berputus-asa. Doa berpanjangan. Tawakkal kepada Allah. Sebarang luka dalam menempuh perjuangan ini, hanya kepada Dia dicurahan. Sukar untuk mencari manusia lain yang memahami perjuangan diri ini. Tidak perlu difahamkan, lihat sajalah hasilnya nanti. Barangkali bukan hari ini atau esok, tapi setiap hari kepada kita, bukanlah hari yang mendung. Setiap hari untuk kita, ada masanya dilanda taufan, hujan lebat atau panas terik. Kita redah dan pasrahkan saja. 
Cita di dalam cinta, hanya kekuatan yang membuatkan diri terus bertahan. seahun atau seribu tahun, selagi ada kekuatan, masih tetap akan ada cita dalam cinta. Ada satu haru yang dirasakan terlalu panjang. Ada juga dirasakan begitu singkat. Ada hari-hari yang sangat membosankan. Dan hanya ada satu saat yang melukakan. Saat diri mengenang semula zaman anak-anak-ceria. Zaman remaja-lapang saja. Zaman dewasa-sarat dengan persoalan. Diri termenung panjang - sepanjangnya. Diri mengeluh panjang - sepanjangnya. Keluhan seorang manusia yang mengejar cita dalam cinta.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger