Sunday, 24 April 2011

Perkahwinan:pilihan hati vs pilihan keluarga

Seorang temanku buntu. Katanya, dia tidah tahu memilih antara dua pilihan yang ada. Pilihan keluarga vs pilihan hati. Dia meminta bicaraku. Aku tanyakan padanya: cinta??? Katanya tiada. Bagaimana dengan pilihan sendiri: cinta??? Katanya tak bersambut. Teruskan dengan pilihan keluargamu. Katakan kau lari dari Takdir Allah, tetapi kau wajar tahu, kau juga sedang menuju kepada Takdir Allah yang lain. Temanku masih lagi buntu. Cintanya tak bersambut hanya kerana dia masih takut-takut untuk berterus-terang. Beranikan diri. Itu saja kataku. Ternyata dia masih takut-takut. Aku mahu katakan padanya, bahawa dialah manusia yang tewas sebelum berperang. Dia hanya memiliki pedang tumpul. Sekadar layak untuk dijadikan bahan pameran, tidak mungkin untuk dibawa ke medan juang. Tapi aku tahu, aku tak perlu katakan padanya. Dia adalah manusia yang buntu. Dia, aku dan kita adalah manusia dewasa. Tidak perlu teragak-agak untuk menentukan jalan hidup sendiri. Inilah yang dikatakan hidup satu perjuangan. Perjuangan yang satu-satunya inilah yang wajib kita harungi. Berjuang untuk memilih pasangan hidup. Bercinta lagikan sakit, apatah lagi jika tak dicintai. Itu hakikat. Realitinya begitu. Wajarkah kita lari. Pahit - kita telan. Manis - pun kita telan. Jangan diluah mati mak, ditelan mati bapak. Kita luah, dan kita telan. Jadilah manusia yang berani untuk hidup.  

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger