Wednesday, 27 April 2011

Bertandak

Awalnya aku jakun dengan perkataan bertandak. Atau dengan kata lain, joget.. atau dengan kata yang lebih jelas lagi, joget lambak. Kenapa ya orang Melaka suka bertandak, suka berkaraoke, dengan kata lain, sukakan hiburan. Kenapa pula, JAIM selalu rush erk? Apa yang tak kena. Sekadar bertandak, berkaraoke, dengan menu ringan-ringan, seperti lempeng ubi, jajan, dan air yang biasa-biasa. Barangkali kerana jogetnya berpasang-pasang. Tapi, apa yang tak kenanya. Ini karaoke terbuka. Tiada yang tidak senonoh pada pandangan mataku. Yang meng-ish2 aku hanya kerana keveteranan mereka dan umur yang baya dengan usia nenekku pun ada. Kasihan. Kata mereka, setelah penat bekerja, mereka mahu rehatkan kepala. Bukan di situ tempatnya. Di masjid atuk ooiii. Di atas tikar sejadah. bukan lagi menghafal senikata lagu, mengingat lirik2, tetapi betulkanlah bacaan surah mukaddam. Belajar tajwid. Di situ adanya ketenangan. Lain padang, lain belalang. Lain orang, lain pula pandangan.

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger